FILOSOFI KEMBAR MAYANG Dalam Tradisi Pengantin Jawa

Kembar iku artine podo, podo karepe,podo pikire,podo cintae,podo sekabehane.
Mayang iku kembang. yoiku penganten puteri diibaratake kembang, yo opo ambune kembang, wangi, harum lan sedep yen disayang.
mugo-mugo penganten kekalih tetep eling karo sejarahe biyen sadurunge dadi rumah tangga koyo saiki.
kerono kelawan eling sejarahe insyaallah bakal iso dadi rumah tangga ingkang sakinah mawaddah lan wa rahmah

Janur kuning kui mesti omahe dpasangi janur ono janure ..ngertio..kui yo ono mknane…janur kui soko tembung JAAnNur~~ tekane cahoyo..ben padang jobo jerone dhohir bathine.barokah slmet donyo akherate..dipilihke seng rupane kuning .KuNing kui yo ono mknane yoiku Qonaah~nrimo ing pandum.
la..pngnten dirias dilungguhke ng kursi pngnten jenenge Kuade.kui yo ono artne yoiku KUate Seng GedE. mksde kuat mnrima ujian serta cbaan dr Allah… shngga akn bs meraih knikmatn yg besar pula.

Payung2an (Payung tugal nogo) simbol mengayomi kedua mempelai

Kambil Gading (mergo mantene wes ono sing nyanding)
(Manuk2an)TENG NOPO LUUURRR… KEMBAR MAYANG KAE KOK DIWENEHI MANUK-MANUKAN..
IKU NGONO KAREPE : MBOK KOYO MANUK DORO KAE… MESKIPUN ULENG ULENGAN SEPULOH PASANG DALAM SATU GUPON PARIBASANE,,YEN DUDU GANDENGANE,,ORA GELEM DORO IKU KOK YA UU_UK KARO LIYONE…
#MANUK : DIEMAN EMAN MERGO NEK MLENUK..

(Uler uleran) Uler niku termasuk kewan seng duweni ciri 4 (papat) , Yo NGGATELI, YO NGGILANI , YO RAKUS, YO TUKANG NGRUSAK TANDURAN, kerono sifat papat kui mulane uler iku yen ketemu menungso bakalan di pateni, TAPI ono uler iku seng pinter, supoyo gak di pateni wong..? Uler mau ”topo” nang jero godhong, godhonge di gulung kanggo topo sui-sui uler mau dadi ”ENTHUNG” wes saiki ora nggilani to…..???? sebab uler mau wis ora ndueni sifat papat mau (ora gelem mangan opo-opo lan ora ngrusak tanduran), malah bucah cilik cah nom wong tuo podho dulanan enthung ,
♫…Enthung endi elor endi kidul….♫
♫…Enthung endi elor endi kidul….♫ Wehehe

Yen wes dadi enthung bakale dadi kupu, yen wes dadi kupu mabur nang ngalam jagat iki, sing di pangan dudu godongan maning tapi sing di pangan yoiku sarine madu

⇉ Menungso iku yo koyo uler, kadang-kadang yo nggilani ,RAKUS, YO NGGATELI , nek menungso ndueni sifat papat koyo uler kui cepet2 o “podo topo”, Yen uler topo nang jero godhong TAPI yen menungso topo nang jero kamar, yen uler sui-sui dadi enthung yen wes dadi enthung dadi kupu, yen menugso yo ngono yen wis mlebu kamar (kubur) seng di takoni sopo pengeranmu ”LAILLAHA ILLALLAH”, yen uler wis dadi kupu mabur nang ngalam jagatiki lan sing di pangan sarine madu , TEGESE kulo panjenengan niku yen purun dzikir teng ngarsane Gusti Allah sesuk bakal ngombe bengawan susu lan segoro madu……

(Keris2an) soko tembung arab kharisun artine ngeker njogo .menjaga hubungan si mempelai dari segala mara bahaya atau bisa di istilahkan yg lain manusia hendaknya mengikuti jln hidup yg di ajarkan nabi

Kembang (ponco warno) lha iki kembang telon .yoiku kembang mawar kenongo kantil .Alloh S.W.T nyipto kembang mawar,kembang kenongo,lan kembang kantil iku lambang…※…kembang mawar artine yen wong urip iku mawarno-warno…kmbang kenongo artine keno ngene keno ngono…kembang kantil artine kabeh mau ba’da ihtiar iku ws takdir,mulo podo elingo kbeh mau lan tansah syukuro…atine kudu ma kantil-kantil marang kangmoho kuoso…

Godong ringin .ringin soko tembung bahasa arab ro’in artine pemimpin . Sageto kapinanganten kakung mimpin mlakune rumah tangga iki mbesok satu sama lain yg terutama keluarganya

Godong puring tegese nyuwuno separing paring dateng ngarsane Alloh. Nek enek opo opo krdahi masalah keluarga ojo mikir nemen nemen tapi kedahipun nyuwun dareng ngarsane Alloh.

Daun andong tegese andongo o ..mksudte ken ndungo . Kedahipun kapinanganten kekalih berumahtangga kersoho anak pilutunipun nku barokah ken ndungo.

Godong lancur artinya manusia hendakny mempunyai fikiran yg luas dan jangkauan yg panjang untuk mncari nafkah dan memenuhi tagung jawab

Janur kuning yg di anyam membentuk candi yg bisa dinamakan (gunung2an) yg artinya pernikahan ini bisa seperti gunung yg kokoh tak tergoyahkan, walaupun ada rintangan

Moga bermanfaat nggeh Lurr
LIKE & BAGIKAN jika bermanfaat

Slm santun buat yg LIKE, salam manis buat yg baca dan komen

#Mb_tanta 

kembar-mayang

Cara Mengajukan BEASISWA S1 Ke Pemkab Banyuwangi Tahun 2016

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Hanya Ingin Kau Tahu Duet Artis Smule Banyuwangi

Anda Dapat Uang Satu Juta Rupiah Jika Bisa Menemukan Perempuan Yg Melecehkan Lagu Banyuwangi ini

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

SAYEMBARA DAPAT UANG SATU JUTA RUPIAH

DI CARI….!!!

WANITA yang nyanyi di sebelah kanan sambil Berhubungan Badan…
Selain tidak ETIS…. ini betul betul melecehkan kami warga Banyuwangi,karena nyanyi lagu Banyuwangi sambi berbuat yg gak pantas di lihat umum…

NB : KAMI MENYEDIAKAN HADIAH UANG 1 JT bagi yang bisa memberikan Info yang Akurat…

Ini Serius n tidak main main Temen temen…

Ada info yang Akurat segera Inbox saya atau bisa Line n WA ke saya di 082221119099

INFO FACEBOOK : https://www.facebook.com/krisna.adi2 ATAU https://www.facebook.com/krisna.adi2/posts/1341749575842246

MATA WALANGEN Versi Gending Gandrung Banyuwangi #ILOVEBWI #KendangKempul

Jadwal International Tour de Banyuwangi Ijen 2016 ( 11- 14 Mei 2016 )

Jadwal International Tour de Banyuwangi Ijen 2016

Etape 1: Rabu, 11 Mei 2016
Start: Waduk Sidodadi Glenmore
Finish: Taman Blambangan

Etape 2: Kamis, 12 Mei 2016
Start: RTH Maron Genteng
Finish: Taman Blambangan

Etape 3: Jum’at, 13 Mei 2016
Start: Pantai Grand New Watudodol
Finish: Taman Blambangan

Etape 4: Sabtu, 14 Mei 2016
Start: Pelabuhan Ikan Muncar
Finish: Kawah Ijen

‪#‎ITDBI2016‬ ‪#‎TheSunriseofJava‬ ‪#‎WonderfulIndonesia‬

 

Inilah PERJUANGAN Warga Banyuwangi MENOLAK Tambang EMAS TUMPANG PITU Di Pesanggaran Banyuwangi #SaveTumpang7

Parade Banyuwangi Ethno Carnival Hibur Masyarakat Kota Malang

Parade Banyuwangi Ethno Carnival Kagetkan Masyarakat Kota Malang

Oyibanget – Lalu lintas di Jalan Soekarno Hatta Kota Malang dikagetkan oleh iring-iringan rombongan yang mempertontonkan keunikan aneka budaya di nusantara, Jumat (29/4) sore.
Iring-iringan yang menyerupai karnaval agustusan ini tiba-tiba muncul dari kawasan Perumahan Griyashanta Malang.

Mereka terbagi dalam 10 kelompok budaya dengan ciri khas masing-masing. Sebagian rombongan ada yang memakai adat kalimantan, Sulawesi, Banyuwangi dan beberapa pakaian adat dari kawasan Indonesia Timur. Jalur yang mereka tempuh memang tidak sepanjang jalur karnaval Agustusan yang selalu menyebabkan kemacetan total di sejumlah titik. Mereka hanya berjalan di jalur sepanjang kurang lebih 1 KM saja yakni start di Perum Griyashanta dan finish di Taman Krida Budaya Jawa Timur.

Banyak pengendara yang terlihat kaget karena iring-iringan rombongan ini tiba-tiba muncul begitu saja dan memecah kemacetan lalu lintas yang setiap sore terjadi di jalur ini. Tidak banyak petugas keamanan yang mengawal iring-iringan ini.

Hanya segelintir petugas kepolisian dan petugas dari Dinas Perhubungan yang berusaha mengatur jalur lalu lintas agar tidak macet total. Maklum, kawasan Jalan Soekarno Hatta terkenal salah satu pusat kemacetan di Kota Malang karena selain kawasan pusat bisnis, daerah ini merupakan jalur utama yang menghubungan dengan jalur-jalur lain hingga ke pusat kota. Anggi Firda Ainurrahman, salah seorang panitia yang ditemui di lokasi mengatakan kegiatan ini merupakan agenda besar perkumpulan mahasiswa dan warga Banyuwangi se Malang Raya.

“Kegiatan ini kami namakan Kampung Budaya Bumi Nusantara. Ada 10 organisasi budaya yang hidup dan berkembang di Kota Malang yang terlibat dalam kegiatan ini. Ini adalah potret kekayaan budaya nusantara kita yang sampai kapanpun harus tetap dilestarikan,” ujar Anggi, sapaan akrab, Anggi Firda Ainurrahman, Jumat (29/4).

Sebenarnya, lanjut Anggi, kegiatan tersebut merupakan salah satu rangkaian kegiatan yang digelar oleh Ikatan Keluarga Banyuwangi (IKAWANGI) di Malang Raya.

“Kegiatan ini memiliki pesan luhur bahwa kekayaan budaya nusantara harus tetap diperjuangkan sebagai aset bersama bangsa Indonesia. Kami para anak muda inilah yang harus terus berinisiatif melalui berbagai upaya agar para generasi penerus lebih mencintai budayanya sendiri daripada budaya asing yang belakangan ini dikemas menjadi tren baru di kalangan kawula muda Indonesia,” pungkas mahasiswa Jurusan Pendidikan Luar Sekolah Universitas Negeri Malang.

Penulis : Heryanto
Editor : Astral True

Heboh Silvia Chyubie Cewek Alay BWI Ini Menghina Hari Kartini ”TAI” Di Facebook

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

LINK FaCEBOOK

KLIK DISINI

https://www.facebook.com/profile.php?id=100007905137381&fref=ts

Yuk Mencicipi Segarnya Es Mi Telor Khas Banyuwangi

Banyuwangi.merdeka.com – Pertumbuhan ekonomi di Banyuwangi terus meningkat sejak Bupati Abdullah Azwar Anas menjabat. Hal tersebut ditunjang oleh sektor kepariwisataan yang demikian maju dibanding tahun-tahun sebelumnya.

Imbas dari pesatnya kepariwisataan di Banyuwangi lantas membuat para warga Banyuwangi berlomba-lomba dalam berinovasi untuk meraup rejeki. Salah satunya adalah usaha yang dijalani oleh Nana Rahmat.

Ia dan keluarganya berinisiatif untuk membuat Es Mi Telor dari bahan jelly. Es tersebut berisi jelly yang dibentuk seperti mi, telur puyuh, telur ceplok. Adonan awal berupa cetakan jelly putih, kuning, hijau. Lalu selanjutnya jelly-jelly tersebut dicetak ulang dan disatukan hingga membentuk seperti telur.

“Bikin satu panci jeli putih dulu, nanti kuningnya. Bikinnya enggak sulit. Kita bikin sendiri. Produksinya ada di (kelurahan) Sobo,” tutur Nana kepada Merdeka Banyuwangi, Senin (18/4).

Varian rasa Es Mi Telor pun beragam. Ada leci, stroberi, melon, vanila, anggur, mocca, mangga, blueberry, sirsat dan coco pandan. Pelanggan bisa memilih varian rasa sesuai selera. Tak lupa tambahan biji selasih sebagai penambah daya tarik sajian. Satu gelas Es Mi Telor dipatok dengan harga Rp 5.000 saja

“Rasanya segar dan esnya unik. Rasanya juga enggak terlalu manis. Pas deh,” kata Della, salah seorang pelanggan Es Mi Telor.

Nana mengaku mulai membuka usahanya sejak tiga tahun lalu. Hingga kini ia telah membuka sembilan tempat. Di Banyuwangi ada empat titik penjualan Es Mi Telor miliknya. Yaitu di sebelah SMPN 1, Sobo, sebelah Garuda Optikal dan sekitar pelabuhan Ketapang. Sementara empat lainnya membuka cabang hingga ke Jember dan Bali.

Peminat Es Mi Telor dari kalangan anak kecil hingga orang dewasa. Nana menjamin jika produk buatannya tidak mengandung pengawet sehingga aman untuk dikonsumsi siapa saja. Ia pun tak menutup kesempatan untuk siapa saja yang ingin berwira-usaha dengannya melalui sistem franchise.

http://banyuwangi.merdeka.com

%d blogger menyukai ini: