8 Tips Menjaga Kesehatan Janin Dalam Kandungan

Tips tips menjaga kehamilan - Ibu hamil memang dituntut perhatian ekstra untuk menjaga kandungan, yang tentunya dibantu juga oleh suami tecinta. Berikut ada 8 hal yang harus diperhatikan agar kandungan Anda menjadi sehat :

  1.  Hindari penggunaan obat-obatan tanpa adanya rekomendasi dari dokter kandungan Anda karena penggunaan obat yang salah dapat mengakibatkan keguguran.
  2. Jangan mengkonsumsi makanan yang tidak dimasak dengan baik seperti daging yang jika tidak dimasak dengan matang, karena beresiko membawa toksoplasma.
  3. Hindari mengkonsumsi minuman beralkohol, karena dapat mengakibatkan keguguran pada janin Anda.
  4. Stop Merokok! karena bisa menyebabkan plasenta lepas atau bayi menjadi cacat dan kecil.
  5. Jika Anda sedang ngidam ingin makan durian, tape atau minuman bersoda, Anda dapat mengkonsumsinya dengan jumlah takaran yang sedikit tentunya.
  6. Timbang berat badan Anda secara teratur. Peningkatan berat badan bagi Ibu hamil sekitar 6-12 kg untuk orang Asia.
  7. Kurangi makanan yang mengandung banyak garam seperti yang banyak mengandung MSG dan cuka.
  8. Jangan lupa lakukan olahraga secara teratur, tentunya olahraga khusus Ibu hamil.

Sumber : http://healthiskesehatan.blogspot.com

 

Mengenal Alat Kontrasepsi Mekanik, Hormonal, Dan Kontrasepsi Mantap

MENGENAL LEBIH DALAM ANEKA ALAT KONTRASEPSI. Kontrasepsi memang bukan barang aneh. Tapi sudah tahukah Anda plus-minusnya? Nah, dengan mengenalnya secara lebih baik, Anda tak perlu bingung lagi untuk memilih.

Hampir semua pasangan suami-istri memerlukan perencanaan kehamilan dan sekaligus membatasi jumlah anak. Karena itu, kontrasepsi dibutuhkan. Alasan penggunaan kontrasepsi bisa macam-macam, dari menunda kehamilan, menjarangkan jarak kehamilan, sampai menyetop kehamilan.

“Masing-masing pasangan punya alasan. Mungkin karena urusan sekolah, pekerjaan, usia, kesehatan dan segala macam. Bisa juga karena sudah memiliki anak dan hendak menunda kehamilan berikutnya. Atau, ya, ingin berhenti karena anak sudah banyak,” jelas dr. Andon Hestiantoro, Sp.OG, dari RSUPN Cipto Mangunkusumo.

Seperti kita tahu, ada begitu banyak alat kontrasepsi. Secara garis besar, kontrasepsi itu dibagi dalam tiga bagian besar. Yaitu kontrasepsi mekanik, hormonal, dan kontrasepsi mantap.

KONTRASEPSI MEKANIK

Dinamakan mekanik karena sifatnya sebagai pelindung. Maksudnya, kontrasepsi ini mencegah bertemunya sperma dan sel telur dalam rahim. Nah, ada beberapa kontrasepsi yang termasuk dalam golongan mekanik ini, yaitu kondom dan diafragma.

* Kondom

Dulu kondom terbuat dari kulit atau usus binatang. Setiap akan digunakan direndam dulu. Kemudian terbuat dari linen. Kini kondom terbuat dari bahan karet yang tipis dan elastis. Bentuknya seperti kantong.

Fungsi kondom sebenarnya untuk menampung sperma sehingga tidak masuk ke dalam vagina. Perlindungan tersebut efektif 90 persen. Terlebih jika dipakai bersama dengan spermisida (pembunuh sperma). “Rata-rata, dari 100 pasangan dalam setahun, sekitar 4 wanita yang hamil,” ujar Andon.

Kondom harganya murah, mudah didapat, tidak perlu resep dokter, tidak perlu pengawasan dan juga bisa mencegah penularan penyakit kelamin. Tapi tidak selalu cocok terutama jika pemakai alergi terhadap bahan karet. Dan mungkin saja terjadi kebocoran, karena bahannya yang sangat tipis.

* Diafragma
Kontrasepsi wanita yang mirip kondom. Bentuknya seperti topi yang menutupi mulut rahim. Terbuat dari bahan karet dan agak tebal. Kontrasepsi ini dimasukkan ke dalam vagina, semacam sekat yang dapat mencegah masuknya sperma ke dalam rahim.

Diafragma digunakan jika akan berhubungan seksual. Setelah itu bisa dilepas lagi atau tetap pada tempatnya. Karena bahannya lebih tebal dari kondom, kontrasepsi ini tidak mungkin bocor.

* Alat Kontrasepsi Dalam Rahim

Alat Kontrasepsi dalam Rahim/AKDR/IUD lebih dikenal dengan nama spiral. Berbentuk alat kecil dan banyak macamnya. Ada yang terbuat dari plastik seperti bentuk huruf S (Lippes Loop). Ada pula yang terbuat dari logam tembaga berbentuk seperti angka tujuh (Copper Seven) dan mirip huruf T (Copper T). Selain itu, ada berbentuk sepatu kuda (Multiload).

“Yang paling terkenal Copper T dan Multiload. Kontrasepsi tersebut jadi pilihan karena kenyamanannya. Modifikasi terbaru Copper T, yaitu Nova T memiliki keunggulan lebih lembut,” jelas Andon.

Alat kontrasepsi ini dimasukkan ke dalam rahim oleh dokter dengan bantuan alat. Benda asing dalam rahim ini akan menimbulkan reaksi yang dapat mencegah bersarangnya sel telur yang telah dibuahi di dalam rahim. Alat ini bisa bertahan dalam rahim selama 2-5 tahun, tergantung jenisnya dan dapat dibuka sebelum waktunya jika Anda ingin hamil lagi.

Sebagai pemakai, Anda bisa memeriksa sendiri keberadaan alat tersebut. Caranya dengan meraba benang alat kontrasepsi tersebut di mulut rahim. Seandainya Anda sudah melakukan pemasangan kontrasepsi ini, jangan lupa melakukan pemeriksaan ulang. Apakah itu 2 minggu sekali, 1-2 bulan sekali, atau setiap enam bulan sampai satu tahun setelah pemasangan. Pemakaian kontrasepsi tanpa bahan aktif Copper dapat terus berlangsung sampai menjelang menopause. Sedangkan kontrasepsi dengan bahan aktif Copper, 3-4 tahun harus diganti.

Yang perlu diingat kontrasepsi ini bukanlah alat yang sempurna. Masih ada kekurangannya. Misalnya, kehamilan bisa tetap terjadi, perdarahan, atau infeksi. Mungkin akibat benang dari alat tersebut dapat merangsang mulut rahim sehingga menimbulkan perlukaan dan menganggu dalam hubungan seksual. Pemakaian AKDR juga membuat kita lebih mudah keputihan. Karena itu sebaiknya kontrasepsi ini tidak digunakan jika terdapat infeksi genetalia atau perdarahan yang tidak jelas.

Keuntungannya, alat ini bisa dipakai untuk jangka panjang. Bahkan sama sekali tidak menganggu produksi ASI, jika ibu sedang mmenyusui. “Efektifitas pemakaian kontrasepsi dalam rahim ini, dari seribu pasangan, sekitar 5 wanita dalam setahun akan hamil,” ujar Andon.

* Spermisida

Kontrasepsi ini merupakan senyawa kimia yang dapat melumpuhkan sampai membunuh sperma. Bentuknya bisa busa, jeli, krim, tablet vagina, tablet, atau aerosol. Sebelum melakukan hubungan seksual, alat ini dimasukkan ke dalam vagina. Setelah kira-kira 5-10 menit hubungan seksual dapat dilakukan. Penggunaan spermisida ini kurang efektif bila tidak dikombinasi dengan alat lain, seperti kondom atau diafragma. “Dari 100 pasangan dalam setahun, ada 3 wanita yang hamil. Tapi karena sering salah dalam pemakaiannya, bisa terjadi sampai 30 kehamilan,” jelas Andon.

Diakuinya, banyak wanita merasa tak nyaman menggunakan spermasida. “Keluhannya, tidak enak dan timbul alergi,” ujar Andon kemudian. Selain itu, pemakaiannya agak merepotkan menjelang hubungan senggama. Pasangan pun sulit mencapai kepuasan.

KONTRASEPSI HORMONAL

Kontrasepsi ini menggunakan hormon, dari progesteron sampai kombinasi estrogen dan progesteron. Penggunaan kontrasepsi ini dilakukan dalam bentuk pil, suntikan, atau susuk.

Pada prinsipnya, mekanisme kerja hormon progesteron adalah mencegah pengeluaran sel telur dari indung telur, mengentalkan cairan di leher rahim sehingga sulit ditembus sperma, membuat lapisan dalam rahim menjadi tipis dan tidak layak untuk tumbuhnya hasil konsepsi, saluran telur jalannya jadi lambat sehingga mengganggu saat bertemunya sperma dan sel telur.

* Pil atau Tablet

Pil bertujuan meningkatkan efektifitas, mengurangi efek samping, dan meminimalkan keluhan. Sebagian besar wanita dapat menerima kontrasepsi ini tanpa kesulitan. Di Indonesia, jenis ini menduduki jumlah kedua terbanyak dipakai setelah suntikan. Pil ini tersedia dalam berbagai variasi. Ada yang hanya mengandung hormon progesteron saja, ada pula kombinasi antara hormon progesteron dan estrogen.

Cara menggunakannya, diminum setiap hari secara teratur. Ada dua cara meminumnya yaitu sistem 28 dan sistem 22/21. Untuk sistem 28, pil diminum terus tanpa pernah berhenti (21 tablet pil kombinasi dan 7 tablet plasebo). Sedangkan sistem 22/21, minum pil terus-menerus, kemudian dihentikan selama 7-8 hari untuk mendapat kesempatan menstruasi. Jadi, dibuat dengan pola pengaturan haid (sekuensial).

Pada setiap pil terdapat perbandingan kekuatan estrogenik atau progesterogenik, melalui penilaian pola menstruasi. Wanita yang menstruasi kurang dari 4 hari memerlukan pil KB dengan efek estrogen tinggi. Sedangkan wanita dengan haid lebih dari 6 hari memerlukan pil dengan efek estrogen rendah.

Sifat khas kontrasepsi hormonal yang berkomponen estrogen menyebabkan mudah tersinggung, tegang, berat badan bertambah, menimbulkan nyeri kepala, perdarahan banyak saat menstruasi, Sedangkan yang berkomponen progesteron menyebabkan payudara tegang, menstruasi berkurang, kaki dan tangan sering kram, liang senggama kering.

Penggunaan pil secara teratur dan dalam waktu panjang dapat menekan fungsi ovarium. Kerugian lainnya, mungkin berat badan bertambah, juga rasa mual sampai muntah, pusing, mudah lupa, dan ada bercak di kulit wajah seperti vlek hitam. Juga dapat mempengaruhi fungsi hati dan ginjal. Kecuali itu, kandungan hormon estrogen dapat mengganggu produksi ASI.

Keuntungannya, pil ini dapat meningkatkan libido, sekaligus untuk pengobatan penyakit endometriosis. Haid menjadi teratur, mengurangi nyeri haid, dan mengatur keluarnya darah haid.

Efektifitas penggunaan pil ini 95-98 persen. Jadi, ada sekitar 7 wanita yang hamil dari 1.000 pasangan dalam setahun.

* Suntikan

Kontrasepsi suntikan mengandung hormon sintetik. Penyuntikan ini dilakukan 2-3 kali dalam sebulan. Suntikan setiap 3 bulan (Depoprovera), setiap 10 minggu (Norigest), dan setiap bulan (Cyclofem).

Salah satu keuntungan suntikan adalah tidak mengganggu produksi ASI. Pemakaian hormon ini juga bisa mengurangi rasa nyeri dan darah haid yang keluar.

Sayangnya, bisa membuat badan jadi gemuk karena nafsu makan meningkat. Kemudian lapisan dari lendir rahim menjadi tipis sehingga haid sedikit, bercak atau tidak haid sama sekali. Perdarahan tidak menentu. Tingkat kegagalannya hanya 3-5 wanita hamil dari setiap 1.000 pasangan dalam setahun.

* Susuk

Disebut alat kontrasepsi bawah kulit, karena dipasang di bawah kulit pada lengan kiri atas. Bentuknya semacam tabung-tabung kecil atau pembungkus silastik (plastik berongga) dan ukurannya sebesar batang korek api. Susuk dipasang seperti kipas dengan enam buah kapsul. Kini sedang diuji coba susuk satu kapsulimplanon). Di dalamnya berisi zat aktif berupa hormon atau Levonorgestrel. Susuk tersebut akan mengeluarkan hormon tersebut sedikit demi sedikit. Jadi, konsep kerjanya menghalangi terjadinya ovulasi dan menghalangi migrasi sperma.

Pemakaian susuk dapat diganti setiap 5 tahun (Norplant) dan 3 tahun (Implanon). Sekarang ada pula yang diganti setiap tahun. Penggunaan kontrasepsi ini biayanya ringan. Pencabutan bisa dilakukan sebelum waktunya jika memang ingin hamil lagi. Efektifitasnya, dari 10.000 pasangan, ada 4 wanita yang hamil dalam setahun.

Efek sampingnya berupa gangguan menstruasi, haid tidak teratur, bercak atau tidak haid sama sekali. Kecuali itu bisa menyebabkan kegemukan, ketegangan payudara, dan liang senggama terasa kering. Kendala lainnya dalam pencabutan susuk yaitu sulit dikeluarkan karena mungkin waktu pemasangannya terlalu dalam. Hal tersebut dapat menimbulkan infeksi.

KONTRASEPSI MANTAP

Dipilih dengan alasan sudah merasa cukup dengan jumlah anak yang dimiliki. Caranya, suami-istri dioperasi (vasektomi untuk pria dan tubektomi untuk wanita). Tindakan dilakukan pada saluran bibit pada pria dan saluran telur pada wanita, sehingga pasangan tersebut tidak akan mendapat keturunan lagi.

Dedeh Kurniasih.

Aman Bagi Pasangan Baru Menikah

Jika Anda baru menikah dan belum berencana punya anak, gunakanlah metoda sederhana untuk menunda kehamilan. Apa saja itu?

1. KONDOM

Sperma yang keluar akan ditampung oleh kondom, sehingga tidak masuk ke dalam rahim. Kegagalan mungkin saja terjadi. Biasanya karena kondom robek dan bocor.

2. PANTANG BERKALA

Untuk menghindari kehamilan, lakukan hubungan intim hanya saat istri dalam masa tidak subur. Ini bisa dilakukan pada pasangan yang istrinya mempunyai siklus haid teratur. Kerjasama dan pengertian suami sangat dibutuhkan dalam hal ini.

3. SENGGAMA TERPUTUS

Cara ini mungkin bisa menghindari kehamilan. Konsepnya, mengeluarkan alat kelamin menjelang terjadinya ejakulasi. Cuma, cara ini memang agak mengganggu kepuasan kedua belah pihak. Tingkat kegagalannya cukup tinggi, 30-35 persen. “Ini lebih disebabkan suami tidak bisa mengontrol, sehingga sperma tetap saja tertumpah di mulut rahim dan tetap bisa masuk vagina.” ujar Andon.

Materi Keterampilan Dasar Praktik Klinik Kebidanan Homeostatis Dan Homeodinamik

Homeostatis

suatu proses yang terjadi secara terus-menerus untuk memelihara stabilitas dan beradaptasi terhadap kondisi lingkungan sekitarnya.

Homeostatis merupakan mekanisme tubuh untuk mempertahankan keseimbangan dalam menghadapai berbagai kondisi yang dialaminya.

Homeostatis fisiologis, terjadi melaui 4 cara :

  1. Peraturan diri (self regulation). Secara otomatis, cara ini terjadi pada orang yang sehat, seperti pengaturan fungs organ tubuh.
  2. Kompensasi. Tubuh akan cenderung bereaksi terhadap ketidaknormalan dalam tubuh. Contoh : pelebaran pupil untuk meningkatkan persepsi visual pada saat tubuh mengalami ancaman.
  3. Umpan balik negative. Cara ini merupakan penyimpangan dari keadaan normal. Contoh : apabila tekanan darah meningkat akan meningkatkan baroseptor.
  4. Umpan balik positif. Untuk mengoreksi ketidakseimbangan fisiologis. Contoh : terjadinya proses peningkatan denyut jantung untuk membawa darah dan oksigen yang cukup ke sel tubuh apabila seseorang mengalami hipoksia.

Homeostatis psikologis, berfokus pada keseimbangan emosional dan kesejahteraan mental. Proses ini di dapat dari pengalaman hidup dan interaksi dengan orang lain serta dipengaruhi oleh norma dan ultur masyarakat. Contoh : mekanisme pertahanan diri seperti menangis, tertawa, berteriak, memukul, meremas, mencerca dan lain-lain.

Homeodinamik

merupakan pertukaran energi antara manusia dan lingkungan sekitarnya secara terus-menerus. Pada proses ini manusia tidak hanya melakukan penyesuaian diri tetapi terus berinteraksi dengan lingkungan agar mampu mempertahankan hidupnya.

Dalam proses homeodinamik, terdapat beberapa prinsip menurut teori Rogers sebagai berikut :

  1. Prinsip intregal, yaitu prinsip utama dalam hubungan yang tidak dapat dipisahkan antar manusia dan lngkungan.
  2. Prinsip resonansi, yaitu prinsip bahwa proses kehidupan manusia selalu berirama dan frekuensinya bervariasi karena manusia memiliki pengalaman dalam beradaptasi dengan lingkungan.
  3. Prinsip helicy, yaitu prinsip bahwa setiap perubahan dalam proses kehidupan manusia berlangsung perlahan-lahan dan terdapat hubungan antara manusia dan lingkungan (Falco dan Lobo, 1997)

KONSEP KEBUTUHAN DASAR PADA MANUSIA

Kebutuhan dasar pada manusia merupakan unsur-unsur yang dibutuhkan oleh manusia dalam menjaga keseimbangan baik secara fisiologis maupun psikologis. Hal ini tentunya bertujuan untuk mempertahankan kehidupan dan kesehatan.

Kebutuhan dasar pada manusia menurut Abraham Maslow, yaitu Teori Hierarki Kebutuhan yang menyatakan bahwa setiap manusia memiliki lima kebutuhan dasar, yaitu

  1. Kebutuhan fisiologis, merupakan kebutuhan paling dasar pada manusia antara lain pemenuhan kebutuhan oksigen dan pertukaran gas, cairan(minuman), nutrisi (makanan), eliminasi, istirahat dan tidur, aktivitas, keseimbangan suhu tubuh, serta seksual.
  2. Kebutuhan rasa aman dan perlindungan, dibagi menjadi 2 :
  • Perlindungan fisik : perlindungan atas ancaman terhadap tubuh atau hidup seperti penyakit, kecelakaan, bahaya dari lingkungan dan lain-lain
  • Perlindungan psikologis : perlindungan atas ancaman dari yang baru dan asing. Contoh : kekhawatiran pada saat pertama kali masuk sekolah.
  1. Kebutuhan rasa cinta, yaitu kebutuhan untuk memiliki dan dimiliki, antara lain memberi serta menerima kasih sayang, kehangatan, dan persahabatan; mendapat tempat di dalam keluarga serta kelompok social.
  2. Kebutuhan harga diri, yaitu terkait keinginan untuk mendapatkan kekuatan serta meraih prestasi, rasa percaya diri, dan kemerdekaan diri. Selain itu, orang juga memerlukan pengakuan dari orang lain.
  3. Kebutuhan aktualisasi diri, merupakan kebutuhan tertinggi dalam hierarki Maslow, berupa kebutuhan untuk berkontribusi pada orang lain/lingkunan serta mencapai potensi diri sepenuhnya.

Ciri Kebutuhan Dasar pada Manusia

Manusia memiliki kebutuhan dasar yang bersifat heterogen. Pada dasarnya, setiap orang memiliki kebutuhan yang sama. Akan tetapi karena terdapat perbedaan budaya, maka kebutuhan tersebutpun akan berbeda. Dalam memenuhi kebutuhannya, manusia menyesuaikan diri dengan prioritas yang ada. Lalu jika gagal memenuhi kebutuhannya, manusia akan berpikir lebih keras dan bergerak untuk berusaha mendapakannya.

 

Faktor yang Memengaruhi Pemenuhan Kebutuhan Dasar pada Manusia

Pemenuhan dasar pada manusia dipengaruhi oleh berbagai factor sebagai berikut :

1.Penyakit.

2.Hubungan keluaraga

3.Konsep diri

4.Tahap perkembangan

 

 

 

 

 

 

BAB II

PRINSIP PEMENUHAN KEBUTUHAN OKSIGEN

KEBUTUHAN OKSIGENASI

Kebutuhan oksigenasi merupakan salah satu kebutuhan dasar pada manusia yaitu kebutuhan fisiologis. Pemenuhuan kebutuhan oksigenasi ditujukan untuk menjaga kelangsungan metabolisme sel tubuh, mempertahankan hidupnya, dan melakukan aktivitas bagi berbagai organ atau sel.

Sistem Tubuh yang Berperan dalam Kebutuhan Oksigenasi

  1. Saluran pernapasan bagian atas.
    • Hidung, proses oksigenasi di awali dengan masuknya udara melalui hidung.
    • Faring, merupakan pipa berotot yang terletak dari dasar tengkorak sampai dengan esophagus.
    • Laring, merupakan saluran pernapasan setelah faring
    • Epiglotis, merupakan katup tulang rawan yang bertugas menutup laring saat proses menutup.
  2. Saluran pernapasan bagian bawah.
    • Trakhea, merupakan kelanjutan dari laring sampai kira-kira ketinggian vertebrae torakalis kelima.
    • Bronkhus, merupakan kelanjutan dari trakhea yang bercabang menjadi bronchus kanan dan kiri.
    • Bronkiolus, merupakn saluran percabangan setelah bronchus.
  3. Paru- paru

Paru-paru merupakan organ utama dalam system pernapasan

Proses Oksigenasi

Proses pemenuhan kebutuhan oksigenisasi di dalam tubuh terdiri atas tiga tahapan,

  1. Ventilasi, proses ini merupakan proses keluar dan masuknya oksigen dari atmosfer ke dalam alveoli atau dari alveoli ke dalam atmosfer. Proses ventilasi ini dipengaruhi oleh beberapa faktor :
  1. Adanya konsentrasi oksigen di atmosfer
  2. Adanya kondisi jalan napas yang baik
  3. Adanya kemampuan toraks dan alveoli pada paru-paru dalam melaksanakan ekspansi atau kembang kempis

Pusat pernapasan, yaitu medulla oblongata dan pons, dapat dipengaruhi oleh ventilasi.

  1. Difusi, merupakan pertukaran antara o2 dari alveoli ke kapiler paru-paru dan co2 dari kapiler ke alveoli. Proses pertukaran ini dipengaruhi oleh beberapa factor yaitu :
  1. Luasnya permukaan paru-paru
  2. Tebal membran respirasi/permeabilitas yang terdiri atas epitel alveoli dan interstisial.
  3. Perbedaan tekanan dan konsentrasi o2.
  4. Afinitas gas yaitu kemampuan untuk menembus dan saling mengikat Hb.
  1. Transportasi

Transportasi gas merupakan proses pendistribusian antara O2 kapiler ke jaringan tubuh dan CO2 jaringan tubuh ke kapiler. Pada proses transportasi, O2 akan berikatan dengan Hb membentuk oksihemoglobin (97%) dan larut dalam plasma (3%). Sedangkan CO2 akan berikatan dengan Hb membentuk karbominohemoglobin (30%), larut dalam plasma (5%), dan sebagian menjadi HCO3 berada dalam darah (65%).

Transportasi gas dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya :

  1. Kardiak output, dapat dinilai melalui isi sekuncup dan frekuensi denyut jantung.
  2. Kondisi pembuluh darah, latuhan dan aktivitas seperti olah raga, dan lain-lain.

Faktor-faktor yang Memengaruhi Kebutuhan Oksigenasi

1. Saraf otonom

Rangsangan simpatis dan parasimpatis dari saraf otonom dapat memngaruhi kemampuan untuk dilatasi dan konstriksi. Hal ini dapat terlihat ketika terjadi rangsangan baik oleh simpatis maupun parasimpatis.

2. Hormonal dan obat

Semua hormon termasuk devirat katekolamin yang dapat melebarkan saluran pernapasan.

3. Alergi pada saluran napas

Banyak faktor yang menimbulkan keadaan alergi antara lain debu, bulu binatang, serbuk benang sari bunga, kapuk, makanan dan lain-lain.

4. Faktor perkembangan

Tahap perkembangan anak dapat memengaruhi jumlah kebutuhan oksigenasi karena usia organ di dalam tubuh seiring dengan usia perkembangan anak.

5. Faktor lingkungan

Kondisi lingkungan yang dapat memengaruhi kebutuhan oksigenasi, seperti faktor alergi, ketinggian dan suhu. Kondisi-kondisi tersebut memengaruhi kemampuan adaptasi.

6. Faktor perilaku

Perilaku yang di maksud diantaranya adalah perilaku dalam mengkonsumsi makanan (status nutrisi), aktivitas yang dapat meningkatkan kebutuhan oksigenasi, merokok dan lain-lain.

Gangguan / Masalah Kebutuhan Oksigenasi

1. Hipoksia

Hipoksia merupakan kondisi tidak tercukupinya pemenuhan kebutuhan oksigen dalam tubuh akibat defisiensi oksigen atau peningkatan penggunaan oksigen di sel, sehingga dapat memunculkan tanda seperti kulit kebiruan (sianosis).

2. Perubahan Pola Pernapasan

  • Takipnea, merupakan pernapasan dengan frekuensi lebih dari 24 kali per menit. Proses ini terjadi karena paru-paru dalam keadaan atelektaksis atau terjadi emboli.
  • Bradipnea, merupakan pola pernapasan yang lambat abnormal, ± 10 kali per menit. Pola ini dapat ditemukan dalam keadaan peningkatan tekanan intracranial yang di sertai narkotik atau sedatif.
  • Hiperventilasi, merupakan cara tubuh mengompensasi metabolisme tubuh yang melampau tinggi dengan pernapasan lebih cepat dan dalam, sehingga terjadi peningkatan jumlah oksigen dalam paru-paru. Proses ini di tandai adanya peningkatan denyut nadi, napas pendek, adanya nyeri dada, menurunnya konsentrasi CO2 dan lain-lain.
  • Kussmaul, merupaka pola pernapasan cepat dan dangkal yang dapat ditemukan pada orang dalam keadaan asidosis metabolic
  • Hipoventilasi, merupakan upaya tubuh untuk mengeluarkan karbondioksida dengan cukup pada saat ventilasi alveolar, serta tidak cukupnya jumlah udara yang memasuki alveoli dalam penggunaan oksigen.
  • Dispnea, merupakan sesak dan berat saat pernapasan. Hal ini dapat disebabkan oleh perubahan kadar gas dalam darah/jaringan, kerja berat/berlebuhan, dan pengaruh psikis.
  • Ortopnea, merupakan kesulitan bernapas kecuali pada posisi duduk atau berdiri dan pola ini sering ditemukan pada seseorang yang mengalami kongesif paru-paru.
  • Cheyne stokes, merupakan siklus pernapasan yang amplitudonya mula-mula nik kemudian menurun dan berhenti, lalu pernapasan dimulai lagi dari siklus baru. Periode apnea berulang secara teratur.
  • Pernapasan paradoksial, merupakan pernapasan dimana dinding paru-paru bergerak berlawanan arah dari keadaan normal. Sering di temukan pada keadaan atelektasis.
  • Biot, merupakan pernapasan dengan irama yang mirip dengan cheyne stokes, akan tetapi amplitudonya tidak teratur.
  • Stridor, merupakan pernapasan bising yang terjadi karena penyempitan pada saluran pernapasan. Pada umumnya ditmukan pada kasus spasme trachea atau obstruksi laring.

3. Obstruksi jalan napas

obstruksi jalan napas merupakan suatu kondisi pada induvidu dengan pernapasan yang mengalami ancaman, terkait dengan ketidakmampuan batuk secara efektif. Hal ini dpat disebabkan oleh secret yang kental atau berlebihan akibat penyakit infeksi; immobilisasi; statis skreasi; serta batuk tidak efektif karena penyakit persarafan seperti cerebro vascular accident (CVA), akibat efek pengobatan sedative, dan lain-lain.

Tanda klinis :

  • Batuk tidak efektif atau todak ada
  • Tidak mampu mengelurakan secret di jalan napas
  • Suara napas menunjukkan adanya sumbatan
  • Jumlah, irama, dan kedalaman pernapasan tidak normal

4. Pertukaran gas

Pertukaran gas merupakan suatu kondisi pada individu yang mengalami penurunan gas, baik oksigen maupun karbondioksida, antar alveoli paru-paru dan system vascular. Hal ini dapat disebabkan oleh secret yang kental atau immobilisasi akibat system saraf; depresi susunan saraf pusat; atau penyakit radang pada paru-paru. Terjadinya gangguan dalam pertukaran gas ini menunjukkan bahwa penurunan kapasitas difusi dapat menyebabkan pengangkutan O2 dari paru-paru ke jaringan terganggu, anemia dengan segala macam bentuknya, keracunan CO2, dan terganggunya aliran darah. Penurunan kapasitas difusi tersebut antara lain disebabkan oleh menurunnya luas permukaan difusi, menebalnya membrane alveolar kapiler, dan rasio ventilasi perfusi yang itdak baik.

Tanda klinis :

  • Dispea pada usaha napas
  • Napas dengan bibir pada fase ekspirasi yang panjang
  • Agistasi
  • Lelah, alergi
  • Meningkatnya tahanan vascular paru-paru
  • Menurunnya saturasi oksigen dan meningkatnya PaCO2
  • Sianosis

Tindakan untuk Mengatasi Masalah Kebutuhan Oksigenasi

1. Latihan napas

Latihan napas merupakan cara bernapas untuk memperbaiki ventilasi alveoli atau memelihara pertukaran gas, mencegah atelektaksis, meningkatkan efisiensi batuk, dan dapat mengurangi stress.

Prosedur Kerja :

1)     Cuci tangan

2)     Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan

3)     Atur posisi (duduk atau telentang)

4)     Anjurkan untuk mulai latihan dengan cara menarik napas terlebih dahulu melalui hidung dengan mulut tertutup

5)     Kemudian anjurkan pasien untuk menahan napas sekitar 1-1,5 detik dan disusul dengan menghembuskan napas melalui bibir dengan bentuk mulut seperti orang meniup

6)     Catat respon yang terjadi

7)     Cuci tangan

2. Latihan batuk efektif

Latihan batuk efektif merupakan cara melatih pasien yang tidak memiliki kemampuan batuk secara efektif  untuk membersihkan jalan napas (laring, trachea, dan bronkhiolus) dari secret atau benda asing.

Prosedur Kerja :

1)     Cuci tangan

2)     Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan

3)     Atur posisi dengan duduk di tepi tempat tidur dan membungkuk ke depan

4)     Anjurkan untuk menarik napas, secara pelan dan dalam, dengan menggunakan pernapasan diafragma

5)     Setelah itu tahan napas selama ± 2 detik

6)     Batukkan 2 kali dengan mulut terbuka

7)     Tarik napas dengan ringan

8)     Istirahat

9)     Catat respons yang terjadi

10) Cuci tangan

3. Pemberian oksigen

Pemberian oksigen merupakan tindakana memberikan oksigen kedalam paru-paru melalui saluran pernapasan dengan alat bantu oksigen. Pemberian oksigen pada pasien dapat melalui tiga cara yaitu melalui kanula, nasal, dan masker. Pemberian oksigen tersebut bertujuan untuk memenuhi kebutuhan oksigen dan mencagah terjadinya hipoksia.

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Tabung oksigen lengkap dengan flowmeter dan humidifier
  • Nasal kateter, kanula, atau masker
  • Vaselin,/lubrikan atau pelumas (jelly)

Prosedur Kerja :

1)      Cuci tangan

2)     Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan

3)     Cek flowmeter dan humidifier

4)     Hidupkan tabung oksigen

5)     Atur posisi semifowler atau posisi yang telah disesuaikan dengan kondisi pasien

6)     Berikan oksigen melalui kanula atau masker

7)     Apabila menggunakan kateter, ukur dulu jarak hidung dengan telinga, setelah itu berikan lubrikan dan masukkan

8)     Catat pemberian dan lakukan observasi

9)     Cuci tangan

4. Fisioterapi dada

Fisioterapi dada merupakan tindakan melakukan postural drainage, clapping, dan vibrating pada pasien dengan gangguan system pernapasan untuk meningkatkan efisiensi pola pernapasan dan membersihkan jalan napas.

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Pot sputum berisi desinfektan
  • Kertas tisu
  • Dua balok tempat tidur (untuk postural drainage)
  • Satu bantal (untuk postural drainage)

Prosedur Kerja :

Postural drainage

1)     Cuci tangan

2)     Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilaksanakan

3)     Miringkan psien kekiri (untuk membersihkan bagian paru-paru kanan)

4)     Miringkan pasien kekanan (untuk membersihkan badian paru-paru kiri)

5)     Miringkan pasien ke kiri dengan tubuh bagian belakang kanan disokong satu bantal (untuk membersihkan bagian lobus tengah)

6)     Lakukan postural drainage ± 10-15 menit

7)     Observasi tanda vital selama prosedur

8)     Setelah pelaksanaan postural drainage, dilakukan clapping, vibrating, dan suction

9)     Lakukan hingga lender bersih

10) Catat respon yang terjadi

11) Cuci tangan

Clapping

1)     Cuci tangan

2)     Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilaksanakan

3)     Atur posisi pasien sesuai dengan kodisinya

4)     Lakukan clapping dengan cara kedua tangan perawat menepuk punggung pasien secara bergantian hingga ada rangsangan batuk

5)     Bila pasien sudah batuk, berhenti sebentar dan anjurkan untuk menampung sputum pada pot sputum

6)     Lakukan hingga lender bersih

7)     Catat respon yang terjadi

8)     Cuci tangan

Vibrating

1)     Cuci tangan

2)     Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilaksanakan

3)     Atur posisi pasien sesuai dengan kondisinya

4)     Lakukan vibrating dengan menganjurkan pasien untuk menarik napas dalam dan meminta pasien untuk mengularkan napas perlahan-lahan. Untuk itu, letakkan kedua tangan diatas bagian samping depan dari cekungan iga dan getarkan secara perlahan-lahan.hal tersebut dilakukan secara berkali-kali hingga pasien ingin batuk dan mengeluarkan sputum

5)     Bila pasien sudah batuk, berhenti sebentar dan anjurkan untuk menampung sputum di pot sputum

6)     Lakukan hingga lendir bersih

7)     Catat respon yang terjadi

8)     Cuci tangan

5. Pengisapan lendir

Pengisapan lendir (suction) merupakan tindakan pada pasien yang tidak mampu mengeluarkan secret atau lendir secara sendiri

Tindakan tersebut dilakukan untuk membersihkan jalamn napas dan memenuhi kebutuhan oksegenasi.

Persiapan Alat dan Bahan :

1)     Alat pengisap lendir dengan botol yang berisi larutan desinfektan

2)     Kateter pengisap lendir

3)     Pinset steril

4)     Dua kom berisi laturan akuades/NaCl 0,9% dan larutan desinfektan

5)     Kasa steril

6)     Kertas tisu

Prosedur Kerja :

1)     Cuci tangan

2)     Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan diaksanakan

3)     Atur pasien dalam posisi telentang dan kepala miring kearah perawat

4)     Gunakan sarung tangan

5)     Hubungakan kateter penghisap dengan selang penghisap

6)     Hidupkan mesin penghisap

7)     Lakukan penghisapan lendir dengan memasukkna kateter pengisap ke dalam kom berisi akuades atau NaCl 0,9% untuk mencegah trauma mukosa

8)     Masukkan kateter pengisap dalam keadaan tidak mengisap

9)     Tarik lendir dengan memutar kateter pengisap sekitar 3-5 detik

10) Bilas kateter dengan akuades atau NaCl 0,9%

11) Laukan hingga lendir bersih

12) Catat respon yang terjadi

13) Cuci tangan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PRINSIP PEMENUHAN KEBUTUHAN NUTRISI

KEBUTUHAN NUTRISI

Sistem yang berperan dalam pemenuhan kebutuhan nutrisi adalah system pencernaan yang terdiri atas saluran pencernaan dan organ asesoris. Saluran pencernaan dimulai dari mulut sampai usus halus bagian distal, sedangkan organ asesoris terdiri atas hati, kantong empedu, dan pankreas.

Saluran Pencernaan

Mulut

Mulut merupakan bagian awal dari saluran pencernaan yang terdiri atas dua bagian luar (vestibula), yaitu ruang diantar gusi, gigi, bibir, dan pipi; serta bagian dalam yang terdiri dari rongga mulut.

Faring dan esophagus

Faring merupakan bagian saluran pencernaan yang terletak di belakang hidung, mulut, dan laring. Faring berbentuk kerucut dengan bagian terlebar di bagian atas yang berjalan hingga vertebrae servikal keenam. Faring langsung berhubungan dengan esophagus, sebuah tabung yang memiliki otot dengan panjang ± 20-25cm yang terletak di belakang trachea dan di depan tulang punggung, kemudianmasuk melalui toraks menembus diafragma yang berhubungan langsung dengan abdomen dan menyambung dengan lambung.

Esophagus merupakan bagian yang menghantarkan makanan dari faring menuju lambung, bentuknya seperti silinder yang berongga dengan panjang 2cm. kedua ujungnya dilindungi oleh sphincter. Dalam keadaan normal sphincter bagian atas selalu tertutup, kecuali bila ada makanan masuk ke dalam lambung. Keadaan ini bertujuan untuk mencegah gerakan balik ke oragan bagian atas, yaitu esophagus. Proses penghantaran makanan dilakukan dengan kerja peristaltic.

Lambung

Lambung merupakan bagian saluran pencernaan yang terdiri atas bagian atas (disebut fundus), bagian utama, dan bagian bawah yang horizontal (disebut antrum pilorik). Lambung ini berhubungan langsung dengan esophagus melalui orifisium kardia dan dengan duodenum melalui orifisium pilorik. Lambung terletak di bawah diafragma dan di depan pancreas. Lambung memiliki fungsi sebagai berikut :

  1. Fungsi motoris adalah menampung makanan, mencagah makanan menjadi partikel kecil, dan mencampurnya dengan asam lambung
  2. Fungsi sekreasi dan pencernaan adalah mensekresi pepsinogen rennin, dan lipase. Pepsinogen diaktifkan oleh HCl menjadi pepsin yang dapat memecah protein menjadi proteosa an peptone.

Usus Halus

Usus halus terletak di daerah umbilicus dan dikelilingi oleh usus besar. Usus halus merupakan tabung berlipat-lipat dengan panjang ± 2,5 m dalam keadaan hidup.

Pada dinding usus halus, khususnya mukosa, terdapat beberapa nodula jaringan limfa yang disebut kelenjar soliter yang berfungsi sebagai pelindung terhadap infeksi.

Pada umumnya, fungsi usus halus adalah mencerna dan mengabsorpsi chime dari lambung. Zat makanan yang telah halus akan diabsorpsi di dalam usus halus, yakni pada duodenum. Disisni terjadi absorpsi besi, kalsium dengan bantuan vitamin D; serta vitamin A,D,E dn K dengan bantuan empedu dan asam folat.

Usus Besar

Usur besar (kolon) merupakan kelanjutan dari usus halus, mulai dari katup ileokolik atau ileosaekal sebagai tempat lewatnya makanan.

Fungsi utama usus besar adalah mengabsorsi air (± 90%), elektrolit, vitamin, dan sedikit glukosa.

Organ Asesoris

Hati

Hati merupakan kelenjar terbesar di dalam tubuh

Kantong Empedu

Kantong empedu merupakan sebuah kantong yang terletak di bawah kanan hati atau lekukan permukaan bawah hati sampai di pinggiran depan yang memiliki panjang 8-12 cm, dengan kapasitas 40-60 cm3.

Pankreas

Pankreas merupakan kelenjar yang strukturnya  sama dengan kelenjar ludah dengan memilliki panjang ± 15 cm.

ZAT GIZI

Zat gizi (nutrient) merupakan zat yang terdapat di dalam makanan, yang terdiri atas :

1. Karbohidrat

Karbohidrat merupakan zat gizi berbentuk amilum.

2. Lemak

Pencernaan lemak dimlai dalam lambung karena dalam mulut tidak ada enzim pemecah lemak

3. Protein

Kelenjar ludah dalam mulut tidak membuat enzim protease terdapat dalam lambung.

4. Mineral

mineral tidak menbutuhkan pencernaan. Mineral hadir dalam bentuk tertentu sehingga tubuh mudah untuk memprosesnya.

5. Vitamin

Proses penyerapan vitamin dapat dilakukan dengan difusi sederhana. Vitamin yang larut dalam lemak diserap oleh system transport aktif yang membawa lemak ke seluruh tubuh, sedangkan vitamin yang larut dalam air mempunyai beberapa variasi mekanisme transport aktif.

6. Air

Air merupakan zat gizi yang paling mendasar. Tubuh manusia terdiri dari kira-kira 50-70% air. Asupan air secara teratur sangat penting disbandingkan dengan supan nutrisi lain.

KESEIMBANGAN ENERGI LAIN

Energi merupakan kapasitas untuk melakukan sebuah aktivitas yang dapat diukur melalui pembentukan panas. Energi pada manusia dapat diperoleh dari berbagai asupan zat gizi diantaranya protein, karbihidrat, lemak, maupun bahan makanan yang disimpan dalam tubuh. Tubuh memerlukan keseimbangan energi untuk melakukan sebuah aktivitas. Keseimbangan tersebut dapat dihitung melalui kebutuhan nutrisi yang dibutuhkan seseorang, kebutuhan kalori dasar/basal, dan tingkat aktivitas.

Rumus = Berat Badan Ideal x 10

KKB

Keterangan KKB = kebutuhan kalori basal

Metabolisme Basal

Diet Wanita Hamil

Pada wanita, masa hamil merupakan saat dimana zat gizi diperlukan dalam jumlah yang lebih banyak, secara kuantitas maupun kualitas dibandingkan dengan saat tidak hamil. Asupan zat gizi tersebut digunakan untuk memenuhi kebutuhan ibu dan juga untuk tumbuh kembang janin dalam kandungan.

Diet ibu menyusui

Masa menyusui juga memerlukan asupan gizi yang baik agar dapat menghasilkan air susu dalam jumlah yang maksimal untuk bayinya.

GANGGUAN/MASALAH YANG BERHUBUNGAN DENGAN NUTRIS

1. Obesitas

Obesitas merupakan peningkatan berat badan yang melebihi 20% batas normal berat badan seseorang.

2. malnutrisi

Malnutrisi merupakan masalah yang berhubungan dengan kekurangan gizi pada tingkat seluler atau dapat dikatakan sebagai masalah asupan yang tidak sesuai dengan kebutuhan tubuh.

 

 

FAKTOR YANG MEMENGARUHI PEMENUHAN KEBUTUHAN NUTRISI

Pengetahuan

Rendahnya pengetahuan tentang manfaat makanan bergizi dapat memengaruhi pola konsumsi makan. Hal tersebut dapt disebabkan oleh kurangnya iinformasi, sehingga dapat terjadi kesalaahan dalam pemenuhan kebutuhan gizi.

Prasangka

Prasangka buruk terhadap beberapa jenis bahan makanan yang bernilai gizi tinggi, dapat memengaruhi status gizi seseorang.

Kebiasaan

Adanya kebiasaan yang merugikan atau pantangan terhadap makanan tertantu dapat juga memengaruhi status gizi.

Kesukaan

Kesukaan yang berlebihan terhadap suatu jenis makanan dapat mengakibatkan kurangnya variasi makanan, sehingga tubuh tidak memperoleh zat-zat gizi yang dibutuhkan secara cukup.

Ekonomi

Status ekonomi dapat memengaruhi perubahan status gizi. Penyediaan makanan yang bergizi membutuhkan dana yang tidak sedikit, sehingga perubahan status gizi dipengaruhi oleh status ekonomi. Dengan kata lain, orang dengan status ekonomi kurang biasanya kesulitan dalam penyediaan makanan bergizi. Sebaliknya, orang dengan status ekonomi cukup lebih mudah untuk menyediakan makanan yang bergizi.

TINDAKAN UNTUK MENGATASI MASALAH PEMENUHAN KEBUTUHAN NUTRISI

Pemberian nutrisi melalui oral

Pemberian nutrisi melalui oral merupakan tindakan pada pasien yang tidak mampu memenuhi kebutuhan nutrisi secara mandiri.

Persiapan Alat dan Bahan :

  1. Piring
  2. Sendok
  3. Garpu
  4. Gelas
  5. Serbet
  6. Mangkok cuci tangan
  7. Pengalas
  8. Jenis diet

Prosedur Kerja :

  1. Cuci tangan
  2. Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  3. Atur posisi depan
  4. Pasang pengalas
  5. Anjurkan pasien untuk berdoa sebelum berdoa
  6. Bantu untuk melakukan makan dengan menyuapkan makanan sedikit demi sedikit dan berikan minum sesudah makan
  7. Bila selesai makan, bersihkan mulut pasien dan anjurkan duduk sebentar
  8. Catat hasil atau respons pemenuhan terhadap makan
  9. Cuci tangan

Pemberian nutrisi melaluipipa penduga/lambung

Pemberian nutrisi melalui pipa penduga merupakan tindakan pada pasien yang tidak mampu memenuhi kebutuhan nutrisi secara oral.

Persiapan Alat dan Bahan :

  1. Pipa penduga dalam tempatnya
  2. Corong
  3. Spuit 20cc
  4. Pengalas
  5. Bengkok
  6. Plester, Gunting
  7. Makanan dalam bentuk cair
  8. Air matang
  9. Obat

10. Stetoskop

11. Klem

12. Baskom berisi air (kalo tidak ada stetoskop)

13. Vaselin

Prosedur Kerja :

  1. Cuci tangan
  2. Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  3. Atur posisi semi/fowler pada pasien
  4. Bersihkan daerah hidung dan pasangkan pengalas di daerah dada
  5. Letakkan bengkok (neirbekken) di dekat pasien
  6. Tentukan letak pipa penduga dengan mengukur panjang pipa dari epigastrum sampai hidung. Kemudian dibengkokkkan ke telinga, dan beri tanda batasnya.
  7. Berikan vaselin atau pelicin pada ujung pipa dan klem pangkal pipa tersebut, lalu masukkan melalui hidung secara perlahan-lahan sambil pasien dianjurkan untuk menelannya
  8. Tentukan apakah pipa tersebut benar-benar sudah masuk ke lambung dengan cara :
  • Masukkna ujung selang yang diklem ke dalam baskom yang berisi air (klem dibuka). Perhatikan bila ada gelembung, pipa tersebut masuk ke lambung. Setelah itu di klem atau dilipat kembali.
  • Masukkan udara dengan spuit ke dalam lambung melalui pipa tersebut dan dengarkan dengan stetoskop. Bila di lambung terdengar bunyi, berarti pipa tersebut sudah masuk. Setelah itu, keluarkan udara yang ada di dalm sebanyak jumlah yang dimasukkan.Setelah selesai, maka lakukan tindakan pemberian makanan dengan memasang corong atau spuit pada pangkal pipa

10. Pada awalnya, tuangkan dan masukkan air matang ± 15cc melalui pinggirnya

11. Berikan makanan dlam bentuk cair yang tersedia. Setelah itu, bila ada obat, maka asupan, kemudia beri minum, lalu pipa penduga diklem

12. Catat hasil atau respons pasien selama pemberian makanan.

13. Cuci tangan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB IV

PRINSIP PEMENUHAN

KEBUTUHAN CAIRAN DAN ELEKTROLIT

KEBUTUHAN CAIRAN TUBUH

Pengaturan kebutuhan cairan dan elektrolit dalam tubuh diatur oleh ginjal, kulit, paru-paru dan gastrointestinal

Ginjal

Ginjal merupakan organ yang memiliki peran cukup besar dalam pengaturan kebutuhan cairan dan elektrolit.

Kulit

Kulit merupakan bagian penting dalam pengaturan cairan yang terkait dengan proses pengaturan panas.

Paru-paru

Organ paru-paru berperan dalam pengeluaran cairan dengan menghasilkan insensible water loss ± 400ml/hari.

Gastrointestinal

Gastrointestinal merupakan organ saluran pencernan yang berperan dalam mengeluarkan cairan melalui proses penyerapan dan pengeluaran air. Dalam keadaan normal, cairan yang hilang dalam system ini sekitar 100-200 ml/hari.

Selain itu, pengaturan keseimbangan cairan dapat melalui mekanisme rasa haus yang dikontrol oleh system endokrin (hormonal), yakni anti diuretic hormone (ADH), system aldosteron, prostaglandin, dan glukokortikoid.

ADH

Hormon ini memiliki peran dalam meningkatkan reabsorpsi air ehingga dapat mengendalikan keseimbangan air dalam tubuh

Aldesteron

Hormon ini diekresi oleh kelenjar adrenal ddi tubulus ginjal dan berfungsi pada absorbsi natrium

Prostaglandin

Prostaglandin merupakan asam lemak yang terdapat pada jaringan yang berfungsi merespons radang, pengendalian tekanan darah, kontraksi uterus, dan pengaturan gerakan gastrointestinal.

Glukokortikoid

Hormon ini berfungsi mengatur peningkatan reabsorpsi natrium dan air yng menyebabkan volume darah meningkat sehingga terjadi retensi natrium.

Kebutuhan Cairan Tubuh bagi Manusia

Kebutuhan cairan merupakan bagian dari kebutuhan dasar manusia secara fisiologis kebutuhan ini memiliki proporsi besar dalam bagia tubuh dengan hampir 90% dari total berat badan.

Cara Perpindahan Cairan

Difusi

Difusi merupakan tercampurnya molekul-molekul dalam cairan, gas atau zat padat secra bebas atau acak

Osmosis

Osmosis adalah proses perpindahan pelarut murni (seperti air) melalui membrane semipermeabel, biasanya terjadi dari larutan dengan konsentrasi yang kurang pekat ke larutan dengan konsentrasi lebih pekat, sehingga larutan yang berkonsentrasi rendah volumenya akan berkurang, sedangkan larutan yang berkonsentrasi lebih tinggi akan bertambah volumenya.

Transpor aktif

Proses perpindahan cairan tubuh dapat menggunakan mekanisme transport aktif. Transport aktif merupakan gerak zat yang akan berdifusi dan berosmosis yang memerlukan aktivitas metabolic dan pengeluaran energi untuk menggerakkan berbagai materi guna menembus membrane sel

Faktor yang Berpengaruh dalam Pengaturan Cairan

Proses pengaturan cairan di pengaruhi oleh dua faktor yakni :

  • Tekanan cairan, proses difusi dan osmosis melibatkan adanya tekanan cairan
  • Membran semipermiabel, merupakan penyaring agar cairan yang bermolekul besar tidak tergabung.

Jenis Cairan

Cairan zat gizi (nutrien)

Pasien yang istirahat di tempat tidur memerlukan kalori 450 kalori setiap hari. Cairan nutrien dapat diberikan melalui intravena dalam bentuk karbohidrat, itrogen dan vitamin untuk metabolisme. Kalori yang terdapat dalam cairan nutrien dapat berkisar antara 200-1500 kalori perliter. Cairan nutrien terdiri atas :

  • Karbohidrat dan air
  • Asam amino
  • Lemak

Blood volume expanders

Blood volume expanders merupakan jenis cairan yang berfungsi meningkatkan volume darah sesudah kehilangan darah atau plasma

Gangguan/ masalah dalam Pemenuhan Kebutuhan Cairan

1. Hipovolume atau dehidrasi

Kekurangan cairan eksternal dapat terjadi karena penurunan asupan cairan dan kelebihan pengeluaran cairan.

Ada tiga macam kekurangan volume cairan eksternal atau dehidrasi, yaitu:

  • Dehidrasi isotonic, terjadi jika kekurangan sejumlah cairan dan elektrolitnya yang seimbang
  • Dehidrasi hipertonik, terjadi jika kehilangan sejumlah air yang lebih banyak daripada elektrolitnya
  • Dehidrasi hipotonik, terjadi jika tubuh lebih banyak kehilangan elektrolitnya daripada air.

Macam dehidrasi (kurang volume cairan) berdasarkan derajatnya :

Dehidrasi berat

1)     Pengeluaran/ kehilangan cairan 4-6 L

2)     Serum natrium 159-166 mEq/L

3)     Hipotensi

4)     Turgor kulit buruk

5)     Oliguria

6)     Nadi dan pernapasan meningkat

7)     Kehilangan cairan mencapai > 10% BB

Dehidrasi sedang

1)     Kehilangan cairan 2-4 l atau antara 5-10% BB

2)     Serum natrium 152-158 mEq/L

3)     Mata cekung

Dehidrasi ringan, dengan terjadinya kehiangan cairan sampai 5% BB atau 1,5-2 L

2. Hipervolume atau overhidrasi

Terdapat dua manifestasi yang ditimbulkan akibat kelebihan cairan yaitu, hipervolume (peningkatan volume darah) dan edema (kelebihan cairan pada interstisial).

KEBUTUHAN ELEKTROLIT

Elektrolit terdapat pada seluruh cairan tubuh. Cairan tubuh mengandung oksigen, nutrient, dan sisa metabolisme (seperti karbondioksida), yang semuanya disebut dengan ion.

Komposisi elektrolit

Komposisi elektrolit dalam plasma sebagai berikut :

Natrium                       : 135- 145 m Eq/L

Kalium                        : 3,5-5,3 m Eq/L

Klorida                        : 100-106 m Eq/L

Bikarbonat arteri       : 22-26 m Eq/L

Bikarbonat vena        : 24-30 m Eq/L

Kalsium                      : 4-5 m Eq/L

Magnesium                : 1,5-2,5 m Eq/L

Fosfat                         : 2,5-4,5 mg/100ml

Pengaturan Elektrolit

Pengaturan keseimbanga natrium

Natrium merupakan kation dalam tubuh yang berfngsi dalam pengaturan osmolaritas dan volume cairan tubuh.

Pengaturan keseimbangan kalium

Kalium merupakan kation utama yang terdapat dalam cairan intrasel dan berfungsi mengatur keseimbangan elektrolit.

Aldosteron juga berfungsi mengatur keseimbangan kadar kalium dalam plasma (cairan ekstrasel). System pengaturannya melalui tiga langkah:

  • Peningkatan konsentrasi kalium dalam cairan ekstrasel yang menyebabkan peningkatan produksi aldosteron
  • Peningkatan jumlah aldosteron akan memengaruhi jumlah kalium yang dikeluarkanmelalui ginjal
  • Peningkatan pengeluaran kalium; konsentrasi kalium dalam cairan ekstrasel menurun

Pengaturan keseimbangan kalsium

Kalsium dalam tubuh berfungsi dalam pembentukan tulang

Pengaturan keseimbangan magnesium

Magnesium merupakan kation dalam tubuh yang terpenting kedua dalam cairan intrasel

Pengaturan keseimbangan klorida

Klorida merupakan anion utama dalam cairan ekstrasel, tetapi klorida dapat ditemukan pada cairan ekstrasel dan intrasel. Fungsi klorida biasanya bersatu dengan natrium yaitu mempertahankan keseimbangan tekanan osmotic dalam darah

Pengaturan keseimbangan bikarbonat

Bikarbonat merupakan elektrolit utama dalam larutan buffer (penyangga) dalam tubuh

  1. Pengaturan keseimbangan fosfat (PO4)

Fosfat bersama-sama dengan kalsium berfungsi dalam pembentukan gigi dan tulang. Fosfat diserap dari saluran pencernaan dan dikeluarkan melalui urine.

Jenis Cairan Elektrolit

Cairan elektrolit adalah cairan saline atau cairan yang memiliki sifat bertegangan tetap. Cairan saline terdir dari cairan isotonic, hipotonik, dan hipertonik.

Konsentrasi isotonic disebut juga normal saline yang banyak dipergunakan.

Gangguan /Masalah Kebutuhan Elektrolit

Hiponatremia, merupakan suatu keadaan kekurangan kadar natrium dalam plasma darah yang ditandai dengan adanya kadar natrium plasma yang kurang dari 135 mEq/L,mual,muntah dan diare.

Hipernatremia, suatu keadaan dimana kadar natrium dalam plasma tinggi, yang ditandai dengan adanya mukosa kering, oliguria/anuria, turgor kulit buruk dan permukaan kulit membengkak, kulit kemerahan, lidah kering, dll

Hipokalemia, merupakan suatu keadaan kekurangan kadar kalium dalam darah. Hipokalemia ini dapat terjadi dengan sangat cepat. Sering terjadi pada pasien yang mengalami diare berkepanjangan.

Hiperkalemia, merupakan suatu keadaan dimana kadar kalium dalam darah tinggi. Keadaan ini sering terjadi pada pasien luka bakar, penyakit ginjal, asidosis metabolik. Hiperkalemia dditandai dengan adanya mual, hiperaktifitas system pencernaan,dll

Hipokalsemia, merupakan kekurangan kadar kalsium dalam plasma darah. Hipokalsemia ditandai dengan adanya kram otot dan karam perut, kejang,bingung, dll

Hiperkalsemia, merupakan suatu keadaan kelebihan kadar kalsium dalam darah. Hal ini terjadi pada pasien yang mengalami pengangkatan kelenjar gondok dan makan vitamin D secara berlebihan.

Hiperkalsemia ditandai dengan adanya nyeri pada tulang, relaksasi otot, batu ginjal, dll, dan kadar kalsium daam plasma lebih dari 4,3 mEq/L

Hipomagnesia, merupakan kekurangan kadar magnesium dalam darah. Hipomagnesia ditandai dengan adanya iritabilitas, tremor, kram pada kaki dan tangan, dll, serta kadar magnesium dalam darah kurang dari 1,3 mEq/L

Hipermagnesia, merupakan kelebihan kadar magnesium dalam darah. Hal ini ditandai dengan adanya koma, gangguan pernapasan, dan kadar magnesium lebih dari 2,5 mEq/L

KESEIMBANGAN ASAM BASA

Aktivitas tubuh memerlukan keseimbangan asam basa, keseimbangan asam basa dapat diukur dengan pH (derajat keasaman). Dalam keadaan normal, nilai pH cairan tubuh 7,35-7,45. keseimbangan dapat dipertahankan melalui proses metabolisme dengan sistem buffer pada seluruh cairan tubuh dan melalui pernapasan dengan sistem regulasi (pengaturan di ginjal). Tiga macam sistem larutan buffer cairan tubuh yaitu larutan bikarbonat, larutan buffer fosfat, dan larutan buffer protein.

Jenis Asam Basa

Cairan basa (alkali) digunakan untuk mengoreksi osidosis. Keadaan osidosis dapat di sebabkan karena henti jantung dan koma diabetikum. Contoh cairan alkali antara lain natrium (sodium laktat) dan natrium bikarbonat. Laktat merupakan garam dari asam lemah yang dapat mengambil ion H+ dari cairan, sehingga mengurami keasaman (asidosis). Ion H+ diperoleh dari asam karbonat (H2CO3), yang mana terurai menjadi HCO3 (bikarbonat) dan H+. selain system pernapasan, ginjal juga berperan untuk mempertahankan keseimbangan asam basa yang sangat kompleks.

Gangguan/Masalah Keseimbangan Asam Basa

Asidosis respiratorik, merupakan suatu keadaan yang disebabkan oleh karena kegagalan system pernapasan dalam membuang karbondioksida dari cairan tubuh

Asidosis metabolik, merupakan suatu keadaan kehilangan basa atau terjadi penumpukan asam.

Alkalosis respiratorik, merupakan suatu keadaan kehilangan CO2, dari paru-paru yang dapat menimbulkan terjadinya paCO2 arteri ukurang dari 35 mmHg, pH lebih dari 7,45.

Alkalosis metabolik, merupakan suatu keadaan kehilangan ion hydrogen atau penambahan cairan basa pada cairan tubuh denganadanya peningkatan bikarbonat plasma lebih dari 26 mEq/L dan pH arteri lebih dari 7,45.

Faktor yang Memengaruhi Kebutuhan Cairan dan Elektrolit

Kebutuhan cairan elektrolit dalam tubuh dipengaruhi oleh faktor=faktor :

  1. usia. Perbedaan usia menentukan luas permukaan tubuh dan aktivitas organ, sehingga dapat memengaruhi jumlah kebutuhan cairan dan elektrolit.
  2. temperature yang tinggi menyebabkan proses pengeluaran cairan melalui keringat cukup banyak, sehingga tubuh akan banyak kehilangan cairan.
  3. diet. Apabila tubuh kekurangan zat gizi, maka tubuh akan memecah cadangan makanan yang tersimpan dalam tubuh sehingga terjadi penggerakan cairan dari interstisial ke interseluler, yang dapat berpengaruh pada jumlah pemenuhan kebutuhan cairan.
  4. stress dapat memengaruhi pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit, melalui proses peningkatan produksi ADH karena pada proses ini dapat meningkatkan metabolisme sehingga mengakibatkan terjadinya glikolisis otot yang dapat menimbulkan retensi natrium dan air.
  5. sakit. Pada keadaan sakit terdapat banyak sel yang rusak, sehingga untuk memperbaikinya sel membutuhkan proses pemenuhan cairan yang cukup.

Tindakan Untuk Mengatasi Masalah/Gangguan dalam Pemenuhan Kebutuhan  Cairan dan elektrolit

Pemberian cairan melalui infus

Pemberian cairan melalui infus merupakan tindakan memasukkan cairan melalui intravena yang dilakukan pada pasien dengan bantuan perangkat infuse. Tindakan ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan cairan dan elektrolit, serta sebagai tindaka pengobatan dan pemberian makanan.

Persiapan Bahan dan Alat :

  1. Standar infuse
  2. Perangkat infuse
  3. Cairan sesuai dengan kebutuhan pasien.
  4. Jarum infus/ abocath atau sejenisnya sesuai dengan ukuran
  5. Pengalas
  6. Tourniquet/pembendung
  7. kapas alkohol 70%
  8. Plester
  9. Gunting

10. Kasa steril

11. Betadine™

12. Sarung tangan

Prosedur Kerja :

  1. Cuci tangan
  2. Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilaksanakan
  3. Hubungakan cairan dan perangkat infuse dengan menusukkan ke dalam botol infuse (cairan)
  4. Isi cairan ke dalam perangkat infuse dengan menekan bagian ruang tetesan hingga ruangan tetesan terisi sebagian, kemudian buka penutup hingga selang terisi dan keluar udaranya
  5. Letakkan pengalas
  6. Lakukan pembendungan dengan tourniquet
  7. Gunakan sarung tangan
  8. Desinfeksi daerah yang akan ditusuk
  9. Lakukan penusukan dengan arah jarum ke atas
  10. Cek apakah sudah mengenai vena dengan ciri darah keluar melalui jarum infus/abocath
  11. Tarik jarum infus dan hubungkan dengan selang infus
  12. Buka tetesan
  13. Lakukan desinfeksi dengan betadine™ dan tutup dengan kasa steril
  14. Beri tanggal dan jam pelaksanaan infuse pada plester
  15. Catat respons yang terjadi
  16. Cuci tangan

Cara menghitung tetesan infus :

a)     Dewasa : (makro dengan 20 tetes/ml)

Tetesan /menit = jumlah cairan yang masuk

Lamanya infuse (jam) x 3

Atau

tetesan/menit = Σ keb.cairan x faktor tetesan

lama infuse (jam) x 60 menit

Keterangan :

Faktor tetsan infus bermacam-macam, hal ini dapat dilihat pada label infus (10 tetes / menit, 15 tetes / menit dan 20 tetes / menit)

b)     Anak :

Tetesan per menit (mikro) = jumlah cairan yang masuk

Lamanya infus (jam)

Transfusi Darah

Transfusi darah merupakan tindakan memasukkan darah melalui vena dengan menggunakan seperangkat alat transfusi pada pasien yang membutuhkan darah. Tujuannya untuk memenuhi kebutuhan darah dan memperbaiki perfusi jaringan.

Persiapan Alat dan Bahan :

  1. Standar infus
  2. Perangkat transfusi
  3. NaCl 0,9%
  4. Darah sesuai dengan kebutuhan pasien
  5. Jarum infus/abocath atau sejenisnya sesuai dengan ukuran
  6. Pengalas
  7. Tourniquet/ pembendung
  8. Kapas alcohol 70%
  9. Plester
  10. Gunting
  11. Kasa steril
  12. Betadine™
  13. Sarung tangan

Prosedur Kerja :

  1. Cuci tangan
  2. Jelaskan pada pasien mengenai proosedur yang akan dilakukan
  3. Hubungkan cairan NaCl 0,9% dan seperangkat transfuse dengan menusukkannya
  4. Isi cairan NaCl 0,9% ke dalam perangkat transfusi dengan menekan bagian ruang tetesan hingga ruangan tetesan terisi sebagian. Kemudian buka penutup, hingga selang terisi dan udaranya keluar.
  5. Letakkan pengalas
  6. Lakukan pembendungan dengan tourniquet
  7. Gunakan sarung tangan
  8. Desinfeksi daerah yang akan disuntik
  9. Lakukan penusukan dengan arah jarum ke atas
  10. Cek apakah sudah mengenai vena dengan ciri darah keluar melalui jarum infus/abocath
  11. Tarik jarum infus dan hubungkan dengan selang tranfusi
  12. Buka tetesan
  13. Lakukan desinfeksi dengan betadine™ dan tutup dengan kasa steril
  14. Beri tanggal dan jam pelaksanaan infuse pada plester
  15. Setelah NaCl 0,9% masuk sekitar ± 15 menit, ganti dengan darah yang sudah disiapkan
  16. Darah sebelum dimasukkan, terlebih dahulu cek warna darah, identitas pasien, jenis golongan darah dan tanggal kadaluwarsa
  17. Lakukan observasi tanda-tanda vital selama pemakaian transfusi
  18. Catat respons terjadi
  19. Cuci tangan

BAB V

PRINSIP PEMENUHAN KEBUTUHAN ELIMINASI

KEBUTUHAN ELIMINASI

Kebutuhan eliminasi terdiri atas dua, yakni eliminasi urine (kebutuhanbuang air kecil) dan eliminasi alvi (kebutuhan buang air besar)

KEBUTUHAN ELIMINASI URINE

Organ yang Berperan dalam Eliminasi urine

Ginjal

Merupakan organ retropenitoneal (di belakang selaput perut) yang terdiri atas ginjal sebelah kanan dan kiri tulang punggung. Ginjal berperan sebagi pengatur komposisi dan volume cairan dalam tubuh.

Kandung kemih (bladder, buli-buli)

Merupakan sebuah kantung yang terdiri atas otot halus yang berfungsi sebagai penampung air seni (urine).

Uretra

Merupakan organ yang berfungsi untuk menyalurkan urine ke bagian luar.

Proses Berkemih

Berkemih merupakan proses pengosongan vesika urinaria (kandung kemih). Vesika urinaria dapat menimbulkan rangsangan saraf bila urinaria berisi ± 250-450 cc (pada orang dewasa) dan 200-250 cc (pada anak-anak).

Komposisi urine :

  1. Air (96%)
  2. Larutan (4%)
  • Larutan Organik

Urea, ammonia, keratin, dan asam urat

  • Larutan Anorganik

Natrium (sodium), klorida, kalium (potasium), sufat, magnesium, fosfor. Natrium klorida merupakan garam anorganik yang paling banyak.

Faktor yang Memengaruhi Eliminasi Urine

Diet dan asupan

Jumlah dan tipe makanan merupakan faktor utama yang memengaruhi output urine (jumlah urine). Protein dan natrium dapat menentukan jumlah urine yang dibentuk.selain itu, minum kopi juga dapat meningkatkan pembentukan urine.

Respon keinginan awal untuk berkemih

Kebiasan mengabaikan keinginan awal utnuk berkemih dapat menyebabkan urin banyak tertahan di vesika urinaria, sehingga memengaruhi ukuran vesika urinaria dan jumlah ppengeluaran urine

Gaya hidup

Perubahan gaya hidup dapat memengaruhi pemenuhan kebutuhan eliminasi. Hal ini terkait dengan tersedianya fasilitas toilet.

Stress psikologis

Meningkatkan stres dapat meningkatkan frekuensi keinginan berkemih. Hal ini karena meningkatnya sensitivitas untuk keinginan berkemih dan jumlah urine yang diproduksi.

Tingkat aktivitas

Eliminasi urine membutuhkan tonus otot vesika urinearia yang baik untuk fungsi sphincter. Kemampuan tonus otot di dapatkan dengan beraktivitas. Hilangnya tonus otot vesika urinearia dapt menyebabkan kemampuan pengontrolan berkemih menurun.

Tingkat perkembangan

Tingkat pertumbuhan dan perkembangan juga dapat memengaruhi pola berkemih. Hal tersebut dapat ditemukan pada anak, yang lebih mengalami  mengalami kesulitan untuk mengontrol buang air kecil. Namun kemampuan dalam mengontrol buang air kecil meningkat dengan bertambahnya usia

Kondisi penyakit

Kondisi penyakit dapat memengaruhi produksi urine, seperti diabetes mellitus.

Sosiokultural

Budaya dapat memegaruhi pemenuhan kebutuhan eliminasi urine, seperti adanya kultur pada pada masyarakat tertentu yang melarang untuk buang air kecil di tempat tertentu.

Kebiasaan seseorang

Seseorng yang memiliki kebiasaan berkemh di toilet, biasanya mengalami kesulitan untuk berkemih dengan melalui urineal/pot urine bila dalam keadaan sakit.

Tonus otot

Tonus otot yang berperan penting dlam membantu proses berkemih adalah otot kandung kemih, otot abdomen, dan pelvis. Ketiganya sangat berperan dalam kontraksi sebagai pengontrolan pengeluaran urine

Pembedahan

Pembedahan berefek menurunkan filtrasi glomerulus sebagai dampak dari pemberian obat anestesi sehingga menyebabkan penurunan jumlah produksi urine.

Pengobatan

Pemebrian tindakan pengobatan dapat berdampak pada terjadinya peningkatan atau penurunan proses perkemihan.

Pemeriksaan diagnostik

Pemeriksaan diagnostik ini juga dapat memengaruhi kebutuhan eliminasi urine, khususnya prosedur-prosedur yang berhubungan dengan tindakan pemeriksaan saluran kemih seperti intra venus pyelogram (IVP).

Gangguan/Masalah Kebutuhan Eliminasi Urine

Retensi urine,merupakan penumpukan urine dalam kandung kemih akibat ketidakmampuan kandung kemih untuk mengosongkan kandung kemih.

Tanda klinis retensi :

  • Ketidaknyamanan daerah pubis
  • Distensi vesika urinaria
  • Ketidaksanggupan untuk berkemih
  • Sering berkemih saat vesika urinaria berisi sedikit urine (25-50 ml)
  • Ketidakseimbangan jumlah urine yang dikeluarkan dengan asupannya
  • Meningkatkan keresahan dan keinginan berkemih
  • Adanya urine sebanyak 3000-4000 ml dalam kandung kemih

Penyebab :

  • Operasi pada daerah abdomen bawah, pelvis vesika urinaria
  • Trauma sumsum tulang belakang
  • Tekanan uretra yang tinggi karena otot detrusor yang  lemah
  • Sphincter yang kuat
  • Sumbatan (striktur uretra dan pembesaran kelenjar prostat)

Inkontinensia urine, merupakan ketidakmampuan otot sphincter eksternal sementara atau menetap untuk mengontrol ekskresi urine.

Enuresis, merupakan ketiksanggupan menahan kemih (mengompol) yang diakibatkan tidak mampu mengontrol sphincter eksterna.

Faktor penyebab enuresis :

  • Kapasitas vesika urinaria lebih besar dari normal
  • Anak-anak yang tiidurnya bersuara dan tanda-tanda dari indikasi keinginan berkemih tidak diketahui. Hal itu mengakibatkan terlambatnya bangun tidur untuk ke kamar mandi
  • Vesika urrinaria peka rangsang, dan seterusnya, tidak dapat menampung urine dalam jumlah besar.
  • Suasana emosional yang tidak menyenangkan dirumah (misalnya, persaingan dengan saudara kandung atau cekcok dengan orang tua)
  • Orang tua yang mempunyai pendapat bahwa anaknya akan mengatasi kebiasaannya tanpa di bantu dengan mendidiknya
  • Infeksi saluran kemih, perubahan fisik, atau neurologis system perkemihan.
  • Makanan yang banyak mengandung garam dan mineral
  • Anak yang takut jalan gelap untuk ke kamar mandi

Perubahan pola eliminasi urine, merupakan keadaan sesorang yang mengalami gangguan pada eliminasi urine karena obstruksi anatomis, kerusakan motorik sensorik, dan infeksi saluran kemih. Perubahan eliminasi terdiri atas :

  • Frekuensi, merupakan banyaknya jumlah berkemih dalam satu hari
  • Urgensi, merupakan perasaan seseorang yang takut mengalami inkontinesia jika tidak berkemih
  • Disuria, merupakan rasa sakit dan kesulitan dalam berkemih
  • Poliuria, merupakan produksi urine abnormal dalam jumlah besar oleh ginjal, tanpa adanya peningkatan asupan cairan.
  • Urinaria supresi, merupakan berhentinya produksi urine secara  mendadak.

Tindakan Mengatasi Masalah Eliminasi Urine

Pengumpulan Urine untuk Bahan Pemeriksaan

Mengingat tujuan pemeriksaan dengan bahan urine tersebut berbeda-beda, maka dalam pengambilan atau pengumpulan urine juga dibedakan sesuai dengan tujuannya. Cara pengambilan urine tersebut antara lain :

  • Pengambilan urine biasa, merupakan pengambilan urine dengan mengeluarkan urine secara biasa, yaitu buang air kecil. Pengambilan urine biasa ini biasanya digunakan untuk pemeriksaan kadar gula dalam urine, pemeriksaan kehamilan dan lain-lain
  • Pengambilan urine steril merupakan pengambilan urine dengan enggunakan alat steril, dilakukan dengan kateterisasi atau fungsi suprapubis ayng bertujuan mengetahui adanya infeksi pada uretra, ginjal, atau saluran kemih lainnya.
  • Pengambilan urine selama 24 jam merupakan pengambilan urine yang dikumpulkan dalam waktu 24 jam, bertujuan untuk mengetahui jumlah urine selama 24jam dan mengukur berat jenig, asupan dan output, serta mengetahui fungsi ginjal.

Persiapan Alat dan Bahan :

    1. Botol penampung beserta tutup
    2. Etiket khusus

Prosedur Kerja (untuk pasien yang mampu buang air kecil sendiri) :

  1. Cuci tangan
  2. Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  3. Bagi pasien yang tidak mampu buang air kecil sendiri, maka bantu untuk baung air kecil (lihat prosedur menolong buang air kecil). Keluarkan urine, kemudian tampung ke dalam botol.
  4. Bagi pasien yang mampu baung air kecil sendiri, maka anjurkan pasien untuk buang air kecil dan biarkan urine yang pertama keluar dahulu. Kemudian anjurkan manampung urine ke dalam botol
  5. Catat nama pasien dan tanggal pengambilan bahan pemeriksaan
  6. Cuci tangan

Menolong Buang Air Kecil dengan Menggunakan Urineal

Tindakan membantu pasien yang tidak mampu baung air kecil sendiri di kamar mandi dilakukan dengan menggunakan alat penampung (urineal), hal tersebut dilakukan untuk menampung urine dan mengetahui kelainan dari urine (warna dan jumlah)

Persiapan Alat dan Bahan :

  1. Urineal
  2. Pengalas
  3. Tisu

Prosedur Kerja :

  1. Cuci tangan
  2. Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  3. Pasang alas urineal di bawah glutea
  4. Lepas pakaian bawah pasien
  5. Pasang urineal dibawah glutea/pinggul atau diantara kedua paha
  6. Anjurkan pasien untuk berkemih
  7. Setelah selesai, rapikan alat
  8. Cuci tangan, catat warna, dan jumlah produksi urine.

Melakukan kateterisasi

Kateterisasi merupakan tindakan memasukkan kateter kedalam kandung kemih melalui uretra untuk membantu memenuhi kebutuhan elimnasi, sebagai pengambilan bahan pemeriksaan. Dalam pelaksanaannya, kateterisasi terbagi menjadi dua tipe indikasi yaitu :

Indikasi :

Tipe Intermitent :

  1. Tidak mampu berkemih 8-12 jam setelah operasi
  2. Retensi akut setelah trauma uretra
  3. Tidak mampu berkemih akibat obat sedative atau analgesik
  4. Cedera tulang belakang
  5. Degenerasi neuromuscular secara progesif
  6. Untuk mengeluarkan urine residual

Tipe Indwelling :

  1. Obstruksi aliran urine
  2. Post op uretra dan struktur disekitarnya (TUR-P)
  3. Obstruksi uretra
  4. Inkontinensia dan disoreintasi berat

Persiapan Alat danBahan :

  1. Sarung tangan steril
  2. Kateter steril (sesuai dengan ukuran dan jenis)
  3. Duk steril
  4. Minyak pelumas/jelly
  5. Larutan pembersih antiseptik (kapas sublimat)
  6. Spuit yang berisi cairan
  7. Perlak dan alasnya
  8. Pinset anatomi
  9. Bengkok
  10. Urineal bag
  11. Sampiran

Prosedur Kerja (pada perempuan)

  1. Cuci tangan
  2. Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  3. Atur ruangan
  4. Pasang perlak/alas
  5. Gunakan sarung steril
  6. Pasang duk steril
  7. Bersihkan vulva dengan kapas sublimas dari atas ke bawah (± 3 kali hingga bersih)
  8. Buka labia mayor dengan ibu jari dan telunjuk tangan kiri. Bersihkan bagian dalam
  9. Kateter diberi minyak pelumas / jelly pada ujungnya, lalu asupan pelan-pelan-pelan sambil anjuran untuk tarik napas, asupan (2,5-5cm) atau hingga urine keluar.
  10. Setelah selesai, isi balon dengan cairan akuades

KEBUTUHAN ELIMINASI ALVI (BUANG AIR BESAR)

Sistem yang Berperan dalam Eliminasi Alvi

Sistem tubuh berperan dalam proses eliminasi alvi (buang air besar ) adalah sistem gastrointestinal bawah yang meliputi usus halus dan usus besar.

Proses Buang Air Besar (Defekasi)

Defekasi adalah proses pengosongan usus yang sering disebut buang air besar. Terdapat dua pusat ang menguasai refleks untuk defekasi, yang terletak di medula dan sumsum tulang belakang.

Secara umum, terdapat dua macam terdapat dua macam refleks yang membantu proses defekasi yaitu refleks defekasi intrinsic dan refleks defekasi parasimpatis.

Gangguan / Masalah Eliminasi Alvi

Konstipasi

Konstipasi merupakan keadaan individu yang mengalami atau beresiko tinggi mengalami statis usus besar sehingga mengalami eliminasi yang jarang atau keras, serta tinja yang keluar jadi terlalu kering dank eras.

Tanda Klinis :

  • Adanya fefes yang keras
  • Defekasi kurang dari 3 kali seminggu
  • Menurunnya bising usus
  • Adanya keluhan pada rektum
  • Nyeri saat mengejan dan defekasi
  • Adanya perasaaan masih ada sisa feses

Kemungkinan Penyebab:

  • Defek persarafan, kelemahan pevis, immobilitas karena cedera serebrospinalis, cerebro vascular accident (CVA), dan lain-lain.
  • Pola defekasi yang tidak teratur
  • Nyeri saat defekasi karena hemorrhoid
  • Menurunnya peristaltic karena stress psikologis
  • Penggunaan obat seperti antasida, laksantif, atau anestesi
  • Proses menua (usia lanjut)

Diare

Diare merupakan keadaan individu yang mengalami atau beresiko sering mengalami pengeluaran feses dalam bentuk cair. Diare sering disertai kejang usus, mungkin ada rasa mula dan muntah

Tanda Klinis :

  • Adanya pengeluaran feses cair
  • Frekuensi lebih dari 3 kali sehari
  • Nyeri/kram abdomen
  • Bising usus meningkat

Kemungkinan Penyebab :

  • Malabsorpsi atau inflamasi, proses infeksi
  • Peningkatan peristaltic karena peningkatan metabolisme
  • Efek tindakan pembedahan usus
  • Efek penggunaan obat seperti antasida, laksantif, antibiotic, dan lain-lain
  • Stres psikologis

Inkontinensia Usus

Inkontinesia usus merupakan keadaan individu yang mengalami perubahan kebiasaan dari proses defekasi normal, sehingga mengalami proses pengeluaran feses tidak disadari. Hal ini juga disebut sebagai inkontinensia alvi yang merupakan hilangnya kemampuan otot untuk mengontrol pengeluaran feses dan gas melalui sphincter akibat kerusakan sphincter.

Tanda Klinis :

  • Pengeluaran feses yang tidak dikehendaki

Kemungkinan Penyebab :

  • Gangguan sphincter rectal akibat cedera anus, pembedahan, dan lain-lain
  • Distensi rectum berlebih
  • Kurangnya control sphincter akibat cedera medula spinalis, CVA, dan lain-lain
  • Kerusakan kognitif

Kembung

Kembung merupakan keadaan penuh udara dalam perut karena pengumpulan gas berlebihan dalam lambung atau usus

Hemorroid

Hemorrhoid merupakan keadaan terjadinya pelebaran vena di daerah anus sebagai akibat peningkatan tekanan di daerah anus yang dapat disebabkan karena konstipasi, peregangan saat defekasi dan lain-lain

Fecal Impaction

Fecal impaction merupakann massa feses karena dilipatan rektum yang diakibatkan oleh retensi dan akumulasi materi feses yang berkepanjangan. Penyebab fecal impaction adalah asupan kurang, aktivitas kurang, diet rendah serat, dan kelemahan tonus otot.

Faktor yang Memengaruhi Proses Defekasi

Usia

Setiap tahap perkembangan/usia memiliki kemampuan mengontrol proses defekasi yang berbeda.

Diet

Diet, pola atau jenis makanan yang dikonsumsi dapat memengaruhi proses defekasi. Makanan yang memiliki kandungan serat tinggi dapat membantu proses percepatan defekasi dan jumlah yang dikonsumsipun dapat memengaruhinya

Asupan cairan

Pemasukana cairan yang kurang dalam tubuh membuat defekasi menjadi keras. Oleh karena itu, proses absopsi air yang kurang menyebabkan kesulitan proses defekasi.

Aktivitas

Aktivitas dapat memengaruhi proses defekasi karena melalui aktivitas tonus otot abdomen, pelvis, dan diafragma dapat membantu kelancaran proses defekasi

Pengobatan

Pengobatan juga dapat memengaruhinya proses defekasi, seperti penggunaan laksantif, atau antasida yang terlalu sering.

Gaya hidup

Kebiasaan atau gaya hidup dapat memengaruhi proses defekasi. Hal ini dapat terlihat pada seseorang yang memiliki gaya hidup sehat/ kebiasaan melakukan buang air besar di tempat yang bersih atau toilet, etika seseorang tersebut buang air besar di tempat terbuka atau tempat kotor, maka akan mengalami kesulitan dalam proses defekasi.

Penyakit

Beberapa penyakit dapat memengaruhi proses defekasi, biasanya penyakit-penyakit tersebut berhubungan langsung dengan system pencernaan, seperti gastroenteristis atau penyakit infeksi lainnya.

Nyeri

Adanya nyeri dapat memengaruhi kemampuan / keinginan untuk defekasi seperti nyeri pada kasus hemorrhoid atau episiotomi

Kerusakan sensoris dan motoris

Kerusakan pada system sensoris dan motoris dapat memengaruhi proses defekasi karena dapat menimbulkan proses penurunan stimulasi sensoris dalam melakukan defekasi.

Tindakan Mengatasi Masalah Eliminasi Alvi (Buang Air Besar)

Menyiapkan Feses untuk Bahan Pemeriksaan

Menyiapkan feses untuk bahan pemeriksaan merupakan tindakan yang dilakukan untuk mengambil feses sebagai bahan pemeriksaan. Pemeriksaan tersebut yaitu pemeriksaan lengkap dan pemeriksaan kultur (pembiakan)

  • Pemeriksaan feses lengkap merupakan pemeriksaan feses yang terdiri atas pemeriksaan warna, bau, konsistensi, lendir, darah dan lain-lain
  • Pemeriksaan feses kultur merupakan pemeriksaan feses melalui biakan dengan cara toucher (lihat prosedur pengambilan feses melalui tangan)

Persiapan Alat danBahan :

  • Tempat penampung atau botol penampung beserta tutup
  • Etiket khusus
  • Dua batang lidi kapas sebagai alat untuk mengambil feses

Prosedur Kerja :

  • Cuci tangan
  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Anjurkan untuk buang air besar lalu ambil fases melalui lidi kapas yang telah dikeluarkan. Setelah selesai, anjurkan untuk membersihkan daerah sekitar anus.
  • Asupan bahan pemerikasaan kedalam botol yang telah disediakan
  • Catat nama pasien dan tanggal pengambilan bahan pemeriksaan
  • Cuci tangan

Membantu Pasien Buang Air Besar dengan Pispot

Membantu pasien buang air besar dengan pispot di tempat tidur merupakan tindakan pada pasien yang tidak mempu buang air besar secara sendiri di kamar kecil. Tujuannya untuk memenuhi kebutuhan eliminasi alvi.

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Alas/ perlak
  • Pispot
  • Air bersih
  • Tisu
  • Sampiran apabila tempat pasien di bangsal umum
  • Sarung tangan

Prosedur Kerja :

  • Cuci tangan
  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Pasang sampiran kalau di bangsal umum
  • Gunakan sarung tangan
  • Pasang pengalas di bawah glutea
  • Tempatkan pispot di antara pengalas tepat dibawah glutea dengan posisi bagian lubang pispot tepat dibawah rektum
  • Setelah pispot tepat dibawah glutea, tanyakan pada pasien apakan sudah nyaman atau belum. Kalau belum, atur sesuai dengan kebutuhan
  • Anjurkan pasien untuk buang air besar pada pispot yang telah disediakan
  • Setelah selesai, siram dengan air bersih, kemudian keringkan dengan tisu
  • Catat tanggal, jam defekasi, dan karakteristiknya
  • Cuci tangan

Memberikan Huknah Rendah

Memberikan huknah rendah merupakan tindakan memasukkan cairan hangat kedalam kolon desenden dengan kanula rekti mealui anus. Tindakan tersebut bertujuan untuk mengosongkan usus pada proses pra bedah agar dapat mencegah terjadinya obstruksi makanan sebagai dampak dari pascaoperasi dan merangsang buang air besar bagi pasien yang mengalami kesulitan buang air besar.

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Pengalas
  • Irigator lengkap dengan kanula rekti
  • Cairan hangat ± 700-1000 ml dengan suhu 40,5-43º C pada orang dewasa
  • Bengkok
  • Jelly
  • Pispot
  • Sampiran
  • Sarung tangan
  • Tisu

Prosedur Kerja :

  • Cuci tangan
  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Atur ruangan dengan meletakakn sampiran apabila di bangsal umum atau menutup pinti apabila di ruang sendiri
  • Atur posisi sim miring ke kiri pada pasien
  • Pasang pengalas di bawah glutea
  • Irigator diisi cairan hangat sesuai dengan suhu badan (40,5-43º C) dan hubungakan dengan kanula rekti. Kemudian cek aliran dengan membuka kanula dan keluarkan air ke bengkok serta berikan jelly pada ujung kanula.
  • Gunakan sarung tangan dan asupan kanula kira-kita 15 cm ke dalam rektum kea rah kolon desenden sambil pasien diminta untuk bernapas panjang dan memegang irigator setinggi 50 cm dari tempat tidur. Buka klemnya dan air dialirkan sampai pasien menunjukkan keinginan untuk buang air besar.
  • Anjurkan pasien untuk menahan sebentar bila mau buang air besar dan pasang pispot atau anjurkan ke toile. Jika pasien tidak mampu mobilisasi jalan, bersihkan daerah di sekitar rektum hingga bersih.
  • Cuci tangan
  • Catat jumlah feses yang keluar, warna, konsistenti, dan respon pasien

Memberikan Huknah yang Tinggi

Memberikan huknah tinggi merupakan tindakan memasukkan cairan hangatkedalam kolon asenden dengan kanula usus. Hal tersebut dilakukan untuk pengosongan usus pada pasien pra bedah atau untuk prosedur diagnosik

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Pengalas
  • Irigator lengkap dengan kanula usus
  • Cairan hangat
  • Bengkok
  • Jelly
  • Pispot
  • Sampiran
  • Sarung tangan
  • Tisu

Prosedur Kerja :

  • Cuci tangan
  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Atur ruangan dengan meletakakn sampiran apabila di bangsal umum atau menutup pinti apabila di ruang sendiri
  • Atur posisi sim miring ke kanan pada pasien
  • Gunakan sarung tangan
  • Irigator diisi cairan hangat sesuai dengan suhu badan (40,5-43º C) dan hubungkan dengan kanula usus. Kemudian cek aliran dengan membuka kanula dan keluarkan air ke bengkok serta berikan jelly pada ujung kanula.
  • Masukkan kanula kedalam rektum kea rah kolon asenden kira-kita 15-20  cm sambil pasien diminta untuk bernapas panjang dan memegang irigator setinggi 30 cm dari tempat tidur. Buka klem sehingga air mengalir  pada rektum sampai pasien menunjukkan keinginan untuk buang air besar.
  • Anjurkan pasien untuk menahan sebentar bila mau buang air besar dan pasang pispot atau anjurkan ke toilet. Jika pasien tidak mampu mobilisasi jalan, bersihkan daerah di sekitar rektum hingga bersih.
  • Buka sarung tangan, catat jumlah feses yang keluar, warna, konsistenti, dan respon pasien
  • Cuci tangan

Memberikan Gliserin

Memberikan gliserin merupakan tindakan memasukkan cairan gliserin kedalam poros usus dengan spuit gliserin. Hal ini dilakukan untuk merangsang peristaltik usu, sehingga pasien dapat buang air besar (khususnya pada orang yang mengalami sembelit). Selain itu, tindakan ini juga dapat digunakan untuk persiapan operasi.

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Spuit gliserin
  • Gliserin dalam tempatnya
  • Bengkok
  • Pengalas
  • Sampiran
  • Sarung tangan
  • Tisu

Prosedur Kerja :

  • Cuci tangan
  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Atur ruangan. Apabila pasien sendiri, maka tutup pinti, dan bila pasien di ruang bangsal, maka gunakan sampiran.
  • Atur posisi pasien (miringkan ke kiri), dan berikan pengalas di bawah glutea serta buka pakaian bagian bawah pasien
  • Gunakan sarung tangan, kemudian spuit diisi gliserin ± 10-20 cc dan cek kehangatan cairan gliserin.
  • Masukkan gliserin perlahan-lahan ke dalam anus dengan tangan kiri mendorong peregangan daerah rektum, sedngkan tangan kanan memasukkan spuit ke dalam anus sampai pangkal kanula dengan ujung spuit diarahkan ke depan. Anjurkan pasien napas dalam.
  • Setelah selesai, cabut dan masukkan ke dalambengkok. Anjurkan oasien untuk menahan sebentar rasa ingin defekasi dan pasang pispot. Apabila pasien tidak mampu ke toilet, bersihkan dengan air hingga bersih lalu keringkan dengan tisu.
  • Pasang pispot atau anjurkan ke toilet
  • Buka sarung tangan, catat jumlah feses yang keluar, warna, konsistenti, dan respon pasien
  • Cuci tangan

Mengeluarkan Fases dangan Jari

Mengeluarkan feses dengan jari merupakan tindakan memasukkan jari ke dalam rektum pasien utnuk mengambil atau menghancurkan massa feses sekalligus mengeluarkannya. Indikasi tindakan ini adalah apabila massa feses terlalu keras dan dalam pemberian enema tidak berhasil, maka terjadi konctipasi serta pengerasan feses yang tidak mampu dikeluarkan oleh manula.

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Sarung tangan
  • Minyak pelumas/jelly
  • Alat penampung atau pispot
  • Pengalas

Prosedur Kerja :

  • Cuci tangan
  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Gunakan sarung tangan dan beri minyak pelumas (jelly) pada jari telunjuk
  • Atur posisi miring dengan lutut refleksi
  • Masukkan jari ke dalam rektum dan dorong perlahan-lahan sepanjang dinding rektum kea rah umbilicus (ke arah massa feses yang impaksi)
  • Secara perlahan-lahan, lunakkan massa dengan massage daerah feses yang impaksi (arahakan jari pada inti yang keras)
  • Gunakan pispot bila ingin buang air besar atau bantu ke toilet
  • Lepaskan sarung tangan, kemudia catat jumlah feses yang keluar, warna, kepadatan, dan respons pasien
  • Cuci tangan

BAB VI

PRINSIP PEMENUHAN KEBUTUHAN PERAWATAN DIRI

KEBUTUHAN PERAWATAN DIRI

Perawatan diri atau kebersihan diri (personal hygiene) merupakan perawatan diri sendiri yang dilakukan untuk mempertahankan kesehatan baik secara fisik maupun psikologis. Pemenuhan perawatan diri dipengaruhi berbagai faktor, diantaranya : budaya, nilai sosial pada individu atau keluarga, pengetahuan tentang perawatan diri, serta persepsi terhadap perawatan diri.

JENIS PERAWATAN DIRI BERDASARKAN WAKTU PELAKSANAAN

Perawatan dini hari.

Merupakan perawatan yang dilakukan pada waktu bangun tidur, untuk melakukan tindakan seperti persiapan dalam pengambilan bahan pemeriksaan (urine dan feses), memberikan pertolongan, mempersiapkan pasien untuk melakukan makan pgi dengan melakukan tindakan perawatan diri seperti mencuci muka dan tangan, serta menjaga kebersihan mulut.

Perawatan pagi hari.

Perawatan yang dilakukansetelah melakukan makan pagi dengan melakukan perawatan diri seperti melakukan pertolongan dalam pemenuhan eliminasi (buang air besar dan kecil), mandi dan mencuci rambut, melakukan perawatan kulit, melakukan pijitan pada punggung, membersihkan mulut, membersihkan kuku, dan rambut, serta merapikan tempat tidur pasien.

Perawatan siang hari.

Perawatan diri yang dilakukan setelah melakukan berbagai tindkan pengobatan atau permeriksaan dan setelah makan siang. Berbagai tindakan perawatan diri yang dapar dilakukan antara lain : mencuci muka dan tangan, membersihkan mulut, merapikan tempat tidur, serta melakukan pemeliharaan kebersihan lingkungan kesehatan pasien.

Perawataan menjelang tidur.

Perawatan diri yang dilakukan pada saat menjelang tidur agar pasien dapat tidur atau beristirahat dengan tenang. Berbagai kegiatan yang dapat dilakukan antara lain : pemenuhan kebutuhan eliminasi (buang air besar dan kecil), mencuci tangan dan muka, membersihkan mulut, serta memijat daerah punggung.

Tujuan perawatan diri adalah unutk mempertahankan perawatan diri, baik secara sendiri maupun dengan bantuan, dapat melatih hidup sehat/bersih dengan memperbaiki gambaran atau persepsi terhadap kesehatan dan kebersihan, serta menciptakan penampilan yang sesuai dengan kebutuhan kesehatan.

JENIS PERAWATAN DIRI BERDASARKAN TEMPAT

Perawatan Diri pada Kulit

Kulit merupakan salah satu bagian penting dari tubuh yang dapat melindungi tubuh dari berbagai kuman atau trauma, sehingga diperlukan perawatan yang adekuat (cukup) dalam mempertahankan fungsinya.

Fungsi Kulit

  • Melindungi tubuh dari berbagai masuknya kuman atau truma jaringan bagian dalam sehingga dapat menjaga keutuhan kulit
  • Mengatur keseimbangan suhu tubuh serta membantu dalam produksi keringat dan penguapan
  • Sebagai alat peraba yang dapat membantu tubuh untuk menerima rangsangan dari luar melalui rasa sakit, sentuhan, tekanan, dan suhu.
  • Sebagai alat ekskresi keringat melalui pengeluaran air, garam, dan nitrogen
  • Mengatur keseimbangan cairan dan elektrolit yang bertugas mencegah pengeluaran cairan tubuh yang berlebihan
  • Memproduksi dan menyerap vitamin D sebagai penghubung atau pemberi vitamin D dari sinar ultraviolet yang dating dari sinar matahari.

Faktor-faktor yang Memengaruhi kulit

Usia

Perubahan kulit yang dapat ditentukan oleh usia seseoang. Hal ini dapat terlihat pada bayi yang berusia relative muda dengan kondisi kulit yang sangat rawan terhadap berbagai trauma atau masuknya kuman.

Jaringan kulit

Perubahan dan keutuhan kulit dapat dipengaruhi oleh struktur jaringan kulit. Apabila jaringan kulit rusak, maka terjadi perubahan pada struktur kulit.

Kondisi/keadaan lingkungan

Beberapa kondisi atau keadaan lingkungan dapat memengaruhi keadaan kulit secara utuh, antara lain keadaan panas, adanya nyeri akibat sentuhan serta tekanan, dan lain-lain

Tindakan Perawatan Diri pada Kulit

Cara Perawatan Kulit

Merupakan tindakan pada kulit yang mengalami atau beresiko terjadi kerusakan jaringan lebih lanjut, khususnya pada daerah yang mengalami tekanan (tonjolan). Tujuannya adalah untuk mencegah dan mengatasi terjadinya luka dekubitus akibat tekanan yang lama dan tidak hilang.

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Baskom cuci
  • Sabun
  • Air
  • Agen pembersih
  • Balutan
  • Pelindung kulit
  • Plester
  • Sarung tangan

Prosedur Kerja :

  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Cuci tangan dan gunakan sarung tangan
  • Tutup pintu ruangan
  • Atur posisi pasien
  • Kaji luka/kulit tertekan dengan memperhatikan warna, kelembaban, penampilan sekitar kulit, ukur diameter kulit, dan ukur kedalaman.
  • Cuci sekitar luka dengan air hangat atau sabun cuci secara menyeluruh dengan air.
  • Secara menyeluruh dan perlahan-lahan, keringkan kulit yang disertai pijatan
  • Secara menyeluruh, bersihkan luka dengan cairan normal atau larutan pembersih. Gunakan semprit irigasi luka pada luka yang dalam.
  • Setelah selesai, berikan obat atau agen tropikal.
  • Catat hasil
  • Cuci tangan

Cara Memandikan Pasien di Tempat tidur

Memandikan pasien di tempat tidur dilakukan pada pasien yang tidak mampu mandi secara sendiri. Tujuannya untuk menjaga kebersihan tubuh, mengurangi infeksiakibat kulit kotor, memperlancar system peredaran darah, dan menambah kenyamanan pasien

Persiapan Alat dan Bahan :

  • Baskom mandi dua buah, masing-masing berisi air dingin dan air hangat
  • Pakaian pengganti
  • Kain penutup
  • Handuk, sarung tangan pengusap badan
  • Tempat untuk pakaian kotor
  • Sampiran
  • Sabun

Prosedur Kerja :

  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Cuci tangan
  • Atur posisi pasien
  • Pada pasien, lakukan tindakan memandikan yang diawali dengan membentangkan handuk di bawah kepala. Kemudian bersihkan muka, telinga, dan leher dengan sarung tangan pengusap. Keringkan dengan handuk
  • Kain penutup diturunkan, kedua tangan pasien dinaikkan keatas, serta handuk diatas dada pasien dipindahkan dan dibentangkan. Kemudian kembalikan kedua tangan di posisi awal diatas handuk, lalu basahi kkedua tangan dengan air bersih. Keringkan dengan handuk
  • Kedua tangan dinaikkan keatas, handuk dipindahkan di sisi pasien lalu bersihkan daerah dada dan perut. Keringkan dengan handuk
  • Miringkan pasien ke kiri, handuk dibentangkan dibawah punggung sampai glutea dan basahi punggung sampai glutea, lalu keringkan dengan handuk. Selanjutnya, miringkan pasien ke kanan dan lakukan hal yang sama. Selanjutnya, kembalikan pasien ke posis telentang dan pasangkan pakaian dengan rapi.
  • Letakkan handuk dibawah lutut, lalu bersihkan kaki. Kaki yang paling jauhdidahulukan dan dikeringkan dengan handuk
  • Ambil handuk, dan letakkan di bawah glutea. Pakaian bawah perut dibuka, lalu bersihkan daerah lipatan paha dan genitalia. Setelah selesai, pasang kembali pakaian dengan rapi.
  • Cuci tangan

Perawatan Diri pada Kuku dan Kaki

Menjaga kebersihan kuku merupakan salah satu aspek penting dalam mempertahankan perawatan diri karena berbagai kuman dapat masuk ke dalam tubuh melalui kuku.

Masalah/Gangguan pada Kuku

Ingrown nail

Kuku tangan yang tidak tumbuh-tumbuh dan dirasakan sakit pada daerah tersebut.

Paronychia

Radang di sekitar jaringan kuku

Ram’s Horn Nai

Gangguan kuku yang ditandai dengan pertumbuhan yang lambat disertai kerusakan dasar kuku atau infeksi

Bau Tak Sedap

Reaksi mikroorganisme yang menyebabkan bau tidak sedap.

Tindakan Perawatan Diri pada Kuku

Cara Perawatan Kuku

Merupakan tindakan pada pasien yang tidak mampu merawat kuku sendiri. Tujuannya adalah menjaga kebersihan kuku dan mencegah timbulnya luka atau infeksi akibat garukan dari kuku.

Persiapan Alat dan Bahan:

  • Alat pemotong kuku
  • Handuk
  • Baskom berisi air hangat
  • Bengkok
  • Sabun
  • Kapas
  • Sikat kuku

Prosedur Kerja :

  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Cuci tangan
  • Atur posisi pasien dengan posisi duduk atau tidur
  • Tentukan kuku yang akan dipotong
  • Rendamkan kuku dengan air hangat ± 2 menit. Lakukan penyikatan dengan beri sabun bila kotor.
  • Keringkan dengan handuk
  • Letakkan tangan diatas bengkok dan lakukan pemotongan kuku.
  • Cuci tangan.

Perawatan Diri pada Rambut

Rambut merupakan bagian dari tubuh yang memiliki fungsi proteksi dan pengatur suhu. Indikasi perubahan status kesehatan diri juga dapat dilihat dari rambut mudah rontok sebagai akibat gizi kurang.

Masalah/Gangguan pada Perawatan Rambut

  • Kutu
  • Ketombe
  • Alopecia (botak)
  • Sehorrheic dermatitis (radang pada kulit di rambut)

Tindakan Perawatan Diri pada Rambut

Cara Perawatan Rambut

Merupakan tindakan pada pasien yang tidak mampu memenuhi kebutuhan perawatan diri dengan menyuci dan menyisir rambut. Tujuannya adalah membersihkan kuman-kuman yang ada pada kulit kepala, menambah rasa nyaman, membasmi kutu atau ketombe yang melekat pada kulit, serta memperlancar system peredaran darah di bawah kulit.

Persiapan Alat dan Bahan

  • Handuk secukupnya
  • Perlak atau pengalas
  • Baskom berisi air hangat
  • Shampo atau sabun pada tempatnya
  • Kasa dan kapas
  • Sisir
  • Bengkok
  • Gayung
  • Ember kosong

Prosedur Kerja

  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Cuci tangan
  • Tutup jendela atau pasang sampiran
  • Atur posisi pasien dengan posisi duduk atau berbaring
  • Letakkan baskom dibawah tempat tidur, tepat dibawah kepala pasien
  • Pasang perlak atau pengalas di bawah kepala dan dismbungkan kearah bagian baskom dengan pinggir digulung
  • Tutup telinga dengan kapas
  • Tutup dada sampai leher dengan handuk
  • Kemudian sisir rambut dan lakukan pencucian dengan air hangat. Selanjutnya gunakan shampo dan bilas dengan air hangat sambil dipijat
  • Setelah selesai, keringkan
  • Cuci tangan

Perawatan Diri pada Mulut dan Gigi

Gigi dan mulut adalah bagian penting yang harus dipertahankan kebersihannya, sebab berbagai kuman dapat masuk melalui organ ini.

Masalah/Gangguan pada Gigi dan Mulut

  • Halitosis, bau napas tidak sedap yang disebabkan adanya kuman atau lainnya
  • Ginggivitas, radang pada daerah gusi
  • Karies, radang pada gigi
  • Stomatitis, radang pada daerah mukosa atau rongga mulut
  • Periodontal disease, gusi yang mudah berdarah dan bengkak
  • Glostitis, radang pada lidah
  • Chilosis, bibir yang pecah-pecah

Tindakan Perawatan Diri pada Gigi dan Mulut

Cara Perawatan Gigi dan Mulut

Merupakan tindakan pada pasien yang itdak mampu mempertahankan kebersihan mulut dan gigi dengan membersihkan serta menyikat gigi dan mulut secara teratur. Tujuannya untuk mencegah infeksi pada mulut akibat kerusakan pada daerah gigi dan mulut, membantu menambah nafsu makan, serta menjaga kebersihan gigi dan mulut.

Persiapan Alat dan Bahan

  • Handuk dan kain pengalas
  • Gelas kumur berisi

-         Air masak/NaCl

-         Obat kumur

-         Boraks gliserin

  • Spatel lidah telah dibungkus dengan kain kasa
  • Kapas lidi
  • Bengkok
  • Kain kasa
  • Pinset atau arteri klem
  • Sikat gigi dan pasta gigi

Prosedur Kerja

  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Cuci tangan
  • Atur posisi pasien
  • Pasng handuk di bawah dagu dan pipi pasien
  • Ambil pinset dan bungkus dengan kain kasa yang berisi air dan NaCl
  • Anjurkan pasien untuk membuka. Lakukan mulut dengan sudip lidah bila pasien tidak sadar.
  • Lakukan pembersihan dimulai dari dinding rongga mulut, gusi, gigi, lidah, bibir. Bila sudah kootor, letakkan di bengkok
  • Lakukan hingga bersih. Setelah itu, oleskan boraks gliserin
  • Untuk perawatan gigi, lakukan penyikatan dengan geraan naik turun dan bilas. Lalu keringkan
  • Cuci tangan

Perawatan Diri pada Alat Kelamin Perempuan

Tindakan Perawatan Diri pada Alat Kelamin

Cara Vulva Higiene

Vulva higiene merupakan tindakan pada pasien yang tidak mampu membersihan vulva sendiri. Tujuannya adalah mencegah terjadinya infeksi pada vulva dan menjaga kebersihan vulva.

Persiapan Alat dan Bahan

  • Kapas sublimate atau desinfektan
  • Pinset
  • Bengkok
  • Pispot
  • Tempat membersihkan (cebok) yang berisi desinfektan
  • Desinfektan sesuai dengan kebutuhan
  • Pengalas
  • Sarung tangan

Prosedur Kerja

  • Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
  • Cuci tangan
  • Atur posisi pasien dengan posisi dorsal recumbent
  • Pasang pengalas dan pispot, kemudian letakkan dibawah glutea pasien
  • Gunakan sarung tangan
  • Lakukan tindakan perawatan kebersihan vulva dengan tangan kiri membuka vulva memakai kapas sublimate dan tangan kanan menyiram vulva dengan larutan desinfektan
  • Kemudian ambil kapas sublimate dengan pinset, lalu bersihkan vulva dari atas kebawah. Kapas yang telah kotor dibuang ke bengkok. Hal ini dilakukan hingga bersih.
  • Setelah selesai, ambil pispot dan atur posisi pasien.
  • Cuci tangan

KEBUTUHAN KEBERSIHAN LINGKUNGAN PASIEN

Pemenuhan kebutuhan kebersihan lingkungan pasien yang dimaksud disini adalah kebersihan pada tempat tidur. Melalui kebersihan tempat tidur, diharapakna pasien dapat tidur dengan nyaman tanpa gangguan selama tidur, sehingga dapat membantu proses pemnyembuhan. Pemenuhan ini melalui prosedur penyiapan tempat tidur tertutup maupun terbuka.

Cara Menyiapkan Tempat Tidur

Persiapan Alat dan Bahan

  • Tempat tidur, kasur, bantal
  • Seprai besar
  • Seprai kecil
  • Sarung bantal
  • Perlak
  • Selimut

Prosedur Kerja

  • Cuci tangan
  • Atur tempat tidur, kasur dan bantal
  • Pasang seprai besar dengn garis tengah lipatannya tepat di tengah kasur/tempat tidur
  • Atur kedua sisi samping seprai atau tempat tidur dengan sudut 90º, lalu masukkan ke bawah kasur
  • Pasang perlak di tengah tempat tidur
  • Pasang seprei kecil di atas perlak
  • Lipat selimut menjadi empat secara terbalik dan pasang bagian bawah. Masukkan ujung selimut ke bawah kasur
  • Pasang sarung bantal
  • Cuci tangan

 

 

 

7 Macam Alat Kontrasepsi Yang Aman Bagi Anda

Ketika Anda menikah, Anda mungkin sudah mempunyai beberapa rencana, misalnya Anda ingin tinggal dimana hingga berapa anak yang ingin Anda punya. Dalam hal ini Anda mungkin mempertimbangkan untuk melakukan keluarga berencana (KB).

Tujuan utama pelaksanaan keluarga berencana dalam adalah untuk meningkatkan derajat kesehatan dan ke¬sejahteraan ibu dan anak, keluarga serta masyarakat pada umumnya. Dengan berhasilnya pelaksanaan keluarga berencana diharapkan angka kelahiran dapat diturunkan, sehingga tingkat kecepatan perkembangan penduduk tidak melebihi ke¬mampuan kenaikan produksi. Dengan demikian taraf kehidupan dan kesejahteraan rakyat diharapkan akan lebih me¬ningkat.

Dalam program KB ini ada 7 jenis alat kontrasepsi yang aman sebagai berikut :

1. Kondom

Penggunaan kondom cukup efektif selama digunakan secara tepat dan benar. Kegagalan kondom dapat diperkecil dengan menggunakan kondom secara tepat, yaitu gunakan pada saat penis sedang ereksi dan dilepaskan sesudah ejakulasi. Alat kontrasepsi ini paling mudah didapat serta tidak merepotkan. Kegagalan biasanya terjadi bila kondom robek karena kurang hati-hati atau karena tekanan pada saat ejakulasi sehingga terjadi perembesan.

2. Spermatisida

Ini bahan sejenis bahan kimia aktif yang berfungsi “membunuh” sperma. Dapat berwujud cairan, krim atau tisu vagina yang harus dimasukkan ke dalam vagina 5 menit sebelum senggama. Ketika memasukkan spermatisida kedalam vagina harus menggunakan alat yang telah disediakan dalam kemasan. Sangat tidak diperbolehkan menggunakan tangan!. Kegagalan sering terjadi karena waktu larut belum yang cukup, jumlah spermatisida yang digunakan terlalu sedikit atau vagina sudah dibilas dalam waktu kurang dari 6 jam usai senggama.

3. Vagina Diafragma

Lingkaran cincin dilapisi karet fleksibel ini akan menutup mulut rahim bila dipasang dalam liang vagina 6 jam sebelum senggama. Efektifitasnya alat kontrasepsi ini bisa menurun bila terlalu cepat dilepas kurang dari 8 jam setelah senggama.

“Permasalahanya, banyak wanita harus belajar dulu cara memasukkan kedalam vagina. Dan kebanyakan wanita Indonesia tidak terbiasa atau sungkan memasukkan jari ke dalam lubang vagina” jelas Dr. Prima

4. Pil KB

Keuntungan pil ini adalah tetap membuat menstruasi teratur, mengurangi kram atau sakit saat menstruasi. Kesuburan Anda juga dapat kembali pulih dengan cara cukup menghentikan pemakaian pil ini.

5.  Suntik KB

Jenis kontrasepsi ini pada dasarnya mempunyai cara kerja seperti pil.

6. Susuk KB

Implant/susuk KB adalah kontrasepsi dengan cara memasukkan tabung kecil di bawah kulit pada bagian tangan yang dilakukan oleh dokter Anda. Tabung kecil berisi hormon tersebut akan terlepas sedikit-sedikit, sehingga mencegah kehamilan.

7. IUD (Spiral)

Intrauterine Device atau biasa juga disebut spiral karena bentuknya memang seperti spiral. Teknik kontrasepsi ini adalah dengan cara memasukkan alat yang terbuat dari tembaga kedalam rahim.

Inilah 7 jenis alat kontrasepsi yang aman dan apapun pilihan Anda, silahkan konsultasikan dahulu dengan dokter kandungan Anda, dan bicarakan dengan pasangan agar tercipta rasa nyaman selalu.

Mengenal Mantra Pengasihan Sabuk Mangir Dari Banyuwangi

Salam Jenggirat Tangi !!!

Selamat Datang Di Padepokan Mas Say Laros…

Bismillahir rahmanir rahim

Niat isun matek aji Sabuk Mangir

Isun nyalami sedulur papat lima badan

Isun njaluk tulung sira

Isun kongkon mlebu atine hang sun tuju

Katon turu sira tangekna

Katon tangi sira lungguhna

Katon lungguh sira degna

Katon ngadeg sira lakokna

Katon  mlaku sira playokna

Aja sampek mandheg

Kadhung durung turu bantal tangan isun

Teka welas teka asih jabang bayine………..

Asiha marang jabang bayinisun …………..

Sih asih kersane Gusti Allah

La ilaaha illallah Muhammadur Rasulullah

 

 

15 Nama Pulau Kecil yang Ada Di Kabupaten Banyuwangi

  1. Pulau Tabuhan Berada Di Kecamatan Wongsorejo;
  2. Pulau Mandi Berada Di Kecamatan Tegaldlimo.
  3. Pulau Merah Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  4. Pulau Musing Berada Di Kecamatan Pesanggaran
  5. Pulau Kalong Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  6. Pulau Bedil Besar Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  7. Pulau Bedil Kecil Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  8. Pulau Merak Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  9. Pulau Lutung Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  10. Pulau Karang Bolong Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  11. Pulau Mustika Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  12. Pulau Mustaka Besar Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  13. Pulau Mustaka Kecil Berada Di Kecamatan Pesanggaran;
  14. Pulau Watulayar Berada Di Kecamatan Purwoharjo; Dan
  15. Pulau Watupagar Berada Di Kecamatan Siliragung.

Karnaval Seni Budaya 2013 Bareng Warga Kecamatan Pesanggaran Banyuwangi

Senin,09 September 2013

Salam Jenggirat Tangi !!!

Selamat Datang di Padepokan Mas Say Laros…

      Tepat pukul 14:00 WIB,Warga pesanggaran dan sekitarnya berkumpul di Lapangan Balai Desa Sumbermulyo Pesanggaran.Mereka semua datang untuk berpartisipasi dalam acara Karnaval Seni Budaya 2013,Sebenarnya agenda seperti ini merupakan agenda tahunan untuk menyongsong hari kemerdekaan Republik Indonesia yang Ke-68 Tahun,Namun karena Tahun 2013 ini bertepatan dengan puasa ramadhan maka acara dimundurkan pada bulan September 2013.

Kebetulan pada tahun ini Mas Say Laros ikut berpatisipasi dalam acara karnaval budaya 2013 kecamatan pesanggaran,Bersama Group Rebana ‘’AL-MUBAROK’’ Kanal3 Pesanggaran Banyuwangi Mas Say Laros dipercaya sebagai Vokalis Rebana yang baru berdiri sekitar 6 Bulan yang lalu ini.Dengan suara agak serak karena harus menjadi Vokalis seorang diri,tetapi meskipun begitu Mas Say Laros tetap Happy karena bisa berpartisipasi bersama Group Rebana ‘’AL-MUBAROK’ Kanal3 Pesanggaran Banyuwangi.Inilah beberapa Foto yang sempat Mas Say Laros abadikan dalam Festival Seni dan Budaya 2013 Kecamatan Pesanggaran Banyuwangi.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 62 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: