Dowload Buku ‘’ Membuka Kedok Tokoh-Tokoh Liberal dalam Tubuh NU”

Kamis,14 Februari 2013

Salam Jenggirat Tangi…

Selamat Datang Di Padepokan Mas Say Laros…

    Buku dengan judul Membuka Kedok Tokoh-Tokoh Liberal dalam Tubuh NU karya KH. Muh. Najih Maimoen ini hadir di saat fenomena para calon kandindat Ketua Umum PBNU pada Muktamar NU ke-32 di Makassar Sulawesi Selatan itu terdiri dari tokoh-tokoh NU kontroversial yang terlibat dan membela aliran-aliran sesat. Dalam hal ini, setidaknya ada beberapa tokoh yang terlibat dan membela aliran-aliran sesat yang maju ke pemilihan Ketua Umum PBNU yaitu:

  1. Sholahuddin Wahid yang pernah membela Ahmadiyah, dengan mengatakan, “Negara tidak boleh merujuk fatwa Majlis Ulama Indonesia (MUI). Negara itu rujukannya UUD 1945 dan undang-undang.”
  2. Ulil Abshar Abdalla, Mantan petinggi Jaringan Islam Liberal (JIL).
  3. Said Aqil Siradj (Syi’ah) yang pernah menghina Nabi Muhammad SAW dan merendahkan para Shahabatnya, menyamakan akidah Islam dengan Kristen.
  4. Masdar Farid Mas’udi (JIL) yang pernah merubah waktu pelaksanaan haji.
  5. Ahmad Bagja yang pernah mendukung aliran sesat  Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) dengan mengirim surat protes kepada MUI tentang fatwa sesat aliran tersebut.

Menanggapi perkembangan merebaknya calon Ketua Umum PBNU, sejumlah tokoh dan masyarakat menolak paham Liberalisme, karena itu mereka akan membendung terpilihnya kandidat Ketua Umum PBNU yang pro-Liberal dalam Muktamar Makassar.

Penolakan  paham  Liberal  juga  diawali  oleh  para  kyai  muda NU Jawa

Timur dengan mengadakan dialog terbuka antara salah satu calon kandidat ketua umum PBNU, Ulil Abshar Abdalla dari Jaringan Islam Liberal (JIL) dan Forum Kyai Muda (FKM) NU Jawa Timur di Pondok Pesantren Bumi Shalawat Tulungagung  Sidoarjo Jawa Timur. Forum tersebut meminta penjelasan Ulil tentang tulisannya “Menyegarkan Kembali Pemahaman Islam”  yang konyol.

Forum tersebut juga mengadakan dialog terbuka dengan calon kandidat lainnya, Said Aqil Siradj. Para kyai itu meminta klarifikasi atas keterlibatannya menjadi agen Syi’ah di Indonesia dan sekaligus meminta penjelasan beberapa makalah Said Aqil yang kontroversial.

Para tokoh kandindat Ketua Umum PBNU adalah bagian kecil dari tokoh-tokoh NU yang terlibat dan mendukung keberadaan aliran sesat. Tokoh-tokoh NU yang terlibat dengan Jaringan Islam Liberal (JIL), Syi’ah serta aliran-aliran sesat lainnya masih banyak, baik struktural maupun non-struktural. Mereka adalah didikan Gus Dur dalam pemikiran-pemikiran kufur, menyimpang dan berseberangan dari aturan Syari’at Islam.

Dalam bagian akhir buku ini, penulis menyoroti NU pasca Muktamar Makassar dalam sebuah catatan “Catatan Muktamar Makassar”. Beliau menilai, terpilihnya Rais Aam dan ketua Umum PBNU itu penuh dengan muatan politik dan cacat hukum. Menurutnya, terpilihnya Rais Aam dan ketua umum PBNU terindikasi adanya intervensi pemerintah dan melanggar tata tertib yang termaktub di bab VII tentang pemilihan Rais Aam dan ketua umum PBNU.

Semoga kehadiran buku ini bisa menjadi tambahan informasi tentang NU yang sudah melenceng jauh dari Qonun Asasi yang dicetuskan oleh KH. Hasyim Asy’ari, memahami keberadaan tokoh-tokoh Islam yang sudah menjadi agen orentalis barat untuk menghancurkan akidah dan keimanan umat Islam, sehingga kita mampu bagaimana seharusnya kita paham kemudian bersikap.

Semoga bermanfaat.

Mau Membaca Buku

Membuka Kedok Tokoh-Tokoh Liberal dalam Tubuh NU

KLIK DISINI SEKARANG

 

 

About these ads

PIN BBM : 7CD885B5 == BBM CHANNEL : C0028060A

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 62 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: